oleh

Pakar Jelaskan Perbedaan Tampilan Perut Buncit dan Perut Kembung

Kabar6-Seringkali tanpa disadari tiba-tiba Anda merasa celana kesayangan atau jins menjadi sempit, dan perut terlihat buncit. Hal yang mungkin tidak diketahui, penambahan berat badan tidak terjadi sekaligus.

Namun, apakah berat badan Anda memang bertambah atau hal ini karena hanya karena perut kembung? Menurut seorang ahli gizi dan salah satu pendiri, My22BMI yaitu sebuah perusahaan layanan kesehatan dan kebugaran bernama Preety Tyagi, perut buncit biasanya merupakan sesuatu yang berkembang selama periode waktu tertentu dan bertahan lebih lama juga.

Itu terjadi ketika Anda mengonsumsi lebih banyak kalori daripada yang dibutuhkan dan menetap di sekitar organ, terutama perut bagian bawah. “Sementara perut kembung adalah perut yang membengkak atau membengkak sesekali yang biasanya terjadi karena penumpukan gas atau retensi air setelah konsumsi makanan tertentu,” jelas Tyagi.

Bagaimana sih membedakan perut buncit dan perut kembung? Melansir beberapa sumber, berikut perbedaannya:

1. Penampilan di pagi hari
“Saat kita bangun dalam keadaan berpuasa, makanan kita telah meninggalkan perut kita dan mungkin masuk ke usus besar kita, jadi kita tidak mendapatkan perasaan dan penampilan ‘kembung’ itu,” ungkap Alex Caspero, R.D, ahli diet terdaftar, terapis LEAP bersertifikat dan instruktur yoga.

Jadi dikatakan Caspero, jika Anda bangun dengan perut yang dua ukuran lebih kecil daripada saat Anda pergi tidur, pasti ada sesuatu yang terjadi di usus Anda. ** Baca juga: Berat Badan Melonjak Drastis Selama Pandemi COVID-19, Ini Alasannya

2. Penampilan setelah makan
“Kembung cenderung terjadi di sekitar dan setelah waktu makan dan berubah sepanjang hari. Jadi, jika Anda makan siang dan merasa kembung setelahnya, tetapi perasaan itu hilang saat Anda pergi ke gym, kemungkinannya Anda punya perut kembung,” kata Caspero.

3. Mendekati waktu haid
Sepanjang siklus menstruasi, perubahan hormon seks wanita, terutama estrogen dan progesteron, dapat menyebabkan retensi air yang serius.

“Cairan dapat menyebar ke seluruh tubuh, tetapi tampaknya paling mempengaruhi perut Anda,” kata Lisa M. Davis, Ph.D., pekerja sosial klinis berlisensi dan konselor kesehatan mental di Bradenton, FL.

4. Sudahkah Anda BAB?
Jadwal buang air besar (BAB) Anda juga bisa membuat tampilan perut kembung. Jika sebelum dan sesudah BAB ada perubahan dalam bentuk perut, kemungkinan Anda menderita perut kembung.

Menurut Davis, sindrom iritasi usus besar, PMS, dehidrasi, asupan serat rendah, stres, perubahan tidur, dan bahkan bepergian semuanya dapat berkontribusi.

5. Warna urine
“Urine Anda harus berwarna kuning terang. Tidak harus bening atau sangat pucat, tetapi tidak harus terlihat seperti es teh atau limun gelap,” jelas Caspero. Jika ya, Anda dehidrasi, yang menyebabkan kembung melalui sembelit dan membuat tubuh Anda menahan air.

6. Perhatikan berat badan di area selain perut
“Saat Anda menambah berat badan, jarang terjadi di satu area,” kata Caspero. Itu menyebar ke perut, paha, pantat, lengan, wajah. Meskipun Anda mungkin paling memperhatikannya di area di mana Anda cenderung membawa lebih banyak lemak tubuh, kembung biasanya hanya memengaruhi area perut.

7. Apakah akhir-akhir ini Anda banyak makan garam atau karbohidrat?
Keduanya, disebutkan Davis, dapat menyebabkan jaringan di seluruh tubuh Anda menahan air. Jika akhir-akhir ini Anda menyukai makanan yang mengandung garam atau karbohidrat, kemungkinan perut Anda kembung.

Jadi, perut Anda lebih sering kembung atau memang buncit? (ilj/bbs)

Berita Terbaru