oleh

Mantan Kepala MI6 Yakin Pandemi COVID-19 Diawali dari Kecelakan di Lab Tiongkok

Kabar6-Sir Richard Dearlove, mantan kepala MI6 (dinas intelijen rahasia Inggris), meyakini bahwa pandemi virus Corona diawali oleh sebuah kecelakaan di laboratorium Tiongkok, sehingga membuat virus tersebut lolos.

Sir Richard Dearlove, melansir Telegraph, mengutip sebuah makalah ilmiah yang diterbitkan minggu ini oleh tim peneliti Norwegia-Inggris, yang mengklaim telah menemukan petunjuk dalam urutan genetik COVID-19. Petunjuk tersebut mengarah pada unsur-unsur kunci ‘dimasukkan’ dan mungkin tidak berevolusi secara alami.

Sejak awal, Sir Richard mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok telah berusaha untuk ‘mengunci’ setiap perdebatan tentang asal usul virus dan penanganan krisis yang dilakukan oleh Beijing.

“Saya pikir ini berawal dari kecelakaan,” kata Sir Richard. “Itu menimbulkan masalah, jika Tiongkok pernah mengakui tanggung jawab, apakah itu membayar ganti rugi? Saya pikir itu akan membuat setiap negara di dunia memikirkan kembali bagaimana ia memperlakukan hubungannya dengan Tiongkok dan bagaimana masyarakat internasional berperilaku terhadap kepemimpinan Tiongkok.”

Sir Richard yang menjadi kepala MI6 antara 1999 dan 2004 ini mengutip penelitian baru yang dilakukan oleh Profesor Angus Dalgleish, dari Rumah Sakit St George di University of London, dan ahli virologi Norwegia Birger Sorensen.

Dalam makalah mereka, para ilmuwan mengklaim telah mengidentifikasi ‘bagian yang dimasukkan ditempatkan pada permukaan Spike SARS-CoV-2’ yang menjelaskan bagaimana virus itu mengikat dirinya ke sel manusia.

Makalah ini memperingatkan, upaya saat ini untuk mengembangkan vaksin ditakdirkan untuk gagal karena etiologi sebenarnya dari virus telah disalahpahami. Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti mengembangkan vaksin mereka sendiri, yang diproduksi oleh Immunor AS, sebuah perusahaan farmasi Norwegia yang dipimpin oleh Sorensen.

Sir Richard menggambarkan, penelitian ini sebagai kontribusi yang sangat penting untuk perdebatan tentang bagaimana virus berevolusi serta bagaimana virus itu keluar dan menjadi pandemi.

“Saya pikir artikel khusus ini sangat penting, dan saya berpikir itu akan menggeser perdebatan,” katanya.

Penelitian Dalgleish/Sorensen, diungkapkan Sir Richard, telah ditulis ulang beberapa kali. Versi sebelumnya, menyimpulkan bahwa virus Corona harus dengan tepat disebut ‘virus Wuhan’ dan mengklaim telah membuktikan tanpa keraguan bahwa virus COVID-19 direkayasa.

Sir Richard menyarankan para ilmuwan mungkin telah melakukan eksperimen splicing gen rahasia pada virus Corona kelelawar ketika COVID-19 entah bagaimana lolos melalui selang biosekuriti.

“Ini bisnis yang berisiko jika Anda membuat kesalahan,” ungkap Sir Richard. Dikatakan, dia tidak percaya orang Tiongkok telah melepaskan virus itu dengan sengaja, tetapi menuduh Beijing kemudian menutupi skala penyebarannya.

Akhir tahun lalu, Pemerintah Tiongkok bersikeras bahwa wabah dimulai di ‘pasar basah’ Kota Wuhan. Tetapi para kritikus mempertanyakan mengapa beberapa kasus manusia purba dan kontak mereka tampaknya tidak memiliki hubungan dengan daerah tersebut.

Dua laboratorium di Wuhan mempelajari virus Corona kelelawar, yaitu Institut Virologi Wuhan dan Pusat Pengendalian Penyakit Wuhan, telah dituding sebagai sumber wabah yang sebenarnya. ** Baca juga: Dua Ribu Warga Brasil Jadi Penerima Vaksin Corona yang Dikembangkan Inggris

Sementara itu Duta Besar Tiongkok untuk Inggris, Liu Xiaoming, mengatakan bahwa Beijing akan menyambut penyelidikan internasional tentang asal usul pandemi ini dan bersikeras bahwa negaranya tidak perlu menyembunyikan sesuatu.

“Rekor Tiongkok bersih. Ini bisa bertahan dalam ujian waktu dan sejarah,” kata Xiaoming.(ilj/bbs)

Berita Terbaru