oleh

YLKI: Pertamina Harus Tindak SPBU Curang

Kabar6-Indikasi adanya Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) nakal di Kota Tangerang yang menjual pertamax dengan premium mulai mengundang respon dari berbagai pihak.

Kali ini, giliran Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) yang angkat bicara. YLKI menilai kecurangan dilakukan SPBU, buntut dari pembatasan BBM non subsidi dilakukan pemerintah dalam penghematan energi dan PT Pertamina harus menutup SPBU curang itu.

“Dugaan permainan curang bahan bakar minyak tersebut, salah satu
dampak negative dari pembatasan BBM non subsidi,” kata Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi, Jum’at (27/7/2012).

Ya, mulai awal Juni 2012 lalu, pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan penghematan energi demi penyehatan APBN 2012. Caranya adalah, dengan mewajibkan mobil dinas milik pemerintah, BUMN, BUMD serta mobil milik PNS, diwajibkan mengkonsumsi pertamax.

Atas merebaknya dugaan kecurangan itu, Tulus berharap PT Pertamina berani mengambil tindakan keras terhadap SPBU yang terbukti melakukan tindakan penipuan kepada konsumen. “Pertamina harus memberikan sanksi tegas, tidak hanya penutupan tetapi pemutusan kerjasama,” kata Tulus.

Sebelumnya, Wali Kota Tangerang Wahidin Halim mengaku curiga adanya SPBU yang main curang dengan mencampur pertamax dengan premium.

Kecurigaan itu diungkap Wali Kota setelah mendapat laporan dari sejumlah bawahannya yang menggunakan kenderaan dinas.(rah)

 

Berita Terbaru