oleh

Terpisah 22 Tahun, Pria Asal Michigan Tak Menyangka Selama Ini Jadi Rekan Kerja Ibu Kandungnya

Kabar6-Steve Flaig (22) tidak pernah menyangka kalau rekan kerjanya di Lowe’s, Grand Rapids, Michigan, Amerika Serikat (AS), yang bernama Christine Tallady (45) ternyata adalah ibu kandung yang selama ini dicari.

Flaig sendiri bekerja sebagai sopir bagian pengiriman di perusahaan tersebut, sementara Tallady di bagian toko. “Saya tidak benar-benar memiliki banyak kontak dengannya. Sebagai petugas pengiriman, dia akan mendapatkan pengirimannya, meninggalkan toko, melakukan pengirimannya, kembali dan kemudian pergi. Saya berbasis di toko, jadi saya tinggal di kantor,” kata Tallady.

Saat berusia 18 tahun, melansir Today, Flaig dengan restu dan dorongan dari orangtua angkat mulai mencari ibu kandungnya. Pria itu memulai pencarian dari D.A. Blodgett for Children, agen Grand Rapids, yang menangani adopsinya. Sementara Tallady sendiri saat menyerahkan Flaig memang sengaja mencantumkan namanya dengan harapan bahwa anak yang dilahirkan sebagai wanita lajang muda akan menghubunginya suatu hari nanti.

Setelah lebih dari tiga tahun tanpa hasil, Flaig kembali ke agensi dan menemukan bahwa alasan dia tidak dapat menemukan ibunya adalah karena dia salah mengeja nama belakangnya. Dia memasukkan ejaan yang tepat di mesin pencari dan muncul Christine Tallady yang tinggal di Grand Rapids, alamat yang tidak jauh dari rumahnya sendiri dan di dekat Lowe tempat dia bekerja.

“Saya pikir, wow…itu sangat dekat dengan sini, tempat saya bekerja,” ujar Flaig. “Aku yakin aku pernah melihatnya di toko.” ** Baca juga: Kelainan Langka, Penemuan Otak Manusia Tanpa Kerutan

Seorang karyawan di Lowe’s menawarkan Flaig untuk menelepon Tallady dan menyampaikan kabar. Dia memberi tahu Tallady hanya nama depan putranya dan bahwa dia bekerja di toko bersamanya. “Saya hanya duduk dan mulai menangis. Aku berkata, ‘Kamu pasti bercanda’,” kata Tallady.

Wanita itu mulai menelusuri daftar Steves yang bekerja di toko, menghilangkan mereka berdasarkan usia sampai dia menetap pada pria muda yang baik yang mengemudikan truk pengiriman. Begitu dia memverifikasi ulang tahunnya, dia tahu pasti siapa dia.

Flaig menelepon Tallady pada sore hari dan mereka sepakat bertemu untuk makan siang di restoran terdekat sebagai ‘perkenalan’ yang tepat.

“Kami bertemu di tempat yang netral,” terang Tallady. “Saya masuk, Aku melihatnya duduk di sana. Dia bangkit dari tempat duduknya, dan kami hanya berpelukan dan berpelukan dan berpelukan dan menangis dan menangis. Itu sangat emosional, sangat emosional.”

Bagi Flaig, pertemuan itu mengisi ruang kosong dalam hidupnya. “Itu adalah sesuatu yang agak hilang dalam hidup Anda,” ungkap Flaig. “Itu terlintas di benak Anda setiap hari, berpikir bahwa orang ini ada di suatu tempat, dan saya akan senang bertemu dengan mereka suatu hari nanti. Ini berhasil dengan luar biasa.”

Tallady sendiri telah menikah dan memiliki dua anak, Alexandra (12) serta Brandon (10). Sejak pertama menikah, suami Tallady telah mengetahui bahwa sang istri memiliki putra lain yang telah diserahkan untuk diadopsi, dan telah mendukung keputusan Tallady untuk bertemu dengan Flaig.

Sementara Flaig juga tidak sabar untuk memperkenalkan Tallady kepada orangtua angkatnya. Dia memiliki alasan untuk yakin bahwa mereka akan menjadi teman baik.(ilj/bbs)