oleh

Harris, ‘Manusia Bola Api’ Asal Inggris yang Kehilangan Telinga dan Hidung Akibat Sengatan Listrik 11 Ribu Volt

Kabar6-Insiden yang dialami Darren Harris (29) membuat tim dokter heran sekaligus terkejut. Bagaimana tidak, pria asal Inggris ini selamat dari sengatan listrik saat tak sengaja menyentuh switchboard tua 11 ribu volt yang disangkanya telah dimatikan bertahun-tahun lalu.

Karena itulah, melansir Mirror, Harris pun dijuluki ‘manusia bola api’ juga sebagai keajaiban medis karena tidak hanya hidup kembali setelah terbaring ‘mati’ selama beberapa menit, tetapi pulih dari luka bakar tingkat tiga hingga 47 persen dari tubuhnya.

Peristiwa yang menimpa Harris ini terjadi ketika dia tengah menjelajahi kota dan mengumpulkan potongan tembaga dari pabrik baja yang telah lama ditinggalkan begitu saja di Wolverhampton pada November 2020 lalu. Saat bekerja di bangunan yang akan dibongkar, Harris menganggap semua listrik mati dan dengan sengaja meletakkan tangannya di batang tembaga hidup.

Selama beberapa menit, Harris mengatakan tubuhnya terbaring mati di lantai, tetapi ingat saat dia hidup kembali dan melihat seluruh tubuhnya terbakar. ** Baca juga: Wanita AS Donorkan Ginjal untuk Mantan Istri Suaminya

“Saya meletakkan tangan saya di bar dan tubuh saya terlempar ke seberang ruangan,” kata Harris. “Hidup saya melintas di depan mata saya dan saya mati selama beberapa menit. Saya tidak tahu apa yang membawa saya kembali, tetapi saya ingat ketika bangun dan seluruh tubuh saya terbakar, saya adalah bola api manusia.”

Ditambahkan, “Saya berlari untuk hidup saya dan entah bagaimana berhasil memanjat pagar setinggi 10 kaki tanpa mengetahui kerusakan yang telah terjadi pada tubuh saya. Lengan saya benar-benar terkoyak, saya bisa melihat sampai ke tulang. Wajah saya menggantung seperti penutup dan tenggorokan saya terbuka. Saya berdiri di pinggir jalan selama beberapa menit ketika ambulans datang di tikungan. Saya melemparkan diri saya di depannya dan hal berikutnya yang saya ingat adalah bangun 27 hari kemudian.”

Harris dilarikan ke Rumah Sakit Queen Elizabeth di Birmingham. Dia berada dalam kondisi koma saat dokter berjuang dengan luka-luka yang dialami pria itu, termasuk kegagalan organ ganda dan sepsis.

Para ahli melakukan 23 operasi termasuk cangkok kulit, kraniotomi untuk menghilangkan tekanan dari otaknya dan operasi perintis untuk menerapkan kulit buatan, yang dikenal sebagai Biodegradable Temporising Matrix, pada luka bakarnya.

Harris mengklaim, ahli bedah mengatakan kepadanya bahwa mereka ‘belum pernah melihat yang seperti itu’ selama 30 tahun perjalanan karier.

“Para dokter dan perawat tidak dapat mempercayainya, bahwa saya bahkan selamat dari cedera awal, apalagi fakta bahwa saya menandai ambulans yang lewat dan kemudian selamat dari operasi yang melelahkan,” ungkap Harris. “Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya tidak boleh berada di sini, saya tidak hanya beruntung masih hidup, saya satu dari sejuta.”

Harris tidak memiliki hidung atau telinga akibat luka bakar yang dideritanya, dan kehilangan mobilitas di kedua tangan, membuat pria itu tidak dapat bekerja. Harris pun berjuang melawan depresi dan pikiran untuk bunuh diri, tetapi mengatakan dia menyadari telah diberi ‘kesempatan kedua’.

Harris telah meluncurkan GoFundMe untuk membayar operasi perintis agar dapat mencetak 3D rekonstruksi langsung telinga menggunakan sel induknya. “Saya telah diberi kesempatan kedua dalam hidup dan saya bersyukur berada di sini,” katanya lagi.(ilj/bbs)