oleh

16 Varietas Mangrove Tumbuh Kembang di Ekowisata Ketapang Tangerang

Kabar6-Pemerintah Kabupaten Tangerang terus memperkuat sosialisasi guna sukseskan pergelaran internasional “ Partnership in Environmental Management for the Seas of East Asia “ (PEMSEA), Network of Local Government (PNLG) Meeting Summit 2022 selaku uan rumah.

“Seperti yang kita ketahui bapak Bupati Ahmed Zaki Iskandar terpilih sebagai Vice President PNLG karena dinilai berhasil melaksanakan pembangunan berkelanjutan untuk kawasan pesisir, mulai dari penataan kawasan, lingkungan, infrastruktur sampai dengan pemberdayaan masyarakat pesisir,” ujar Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Tangerang, Nono Sudarno kepada wartawan dikutip Sabtu, (2/7/2022).

Ia menjelaskan, PNLG merupakan organisasi kemitraan kota-kota pesisir di Asia Timur dalam manajemen lingkungan pesisir dan laut yang terdiri dari beberapa negara Asia Timur. Pelaksanaan acara ini akan digelar pada 25-29 Oktober 2022 mendatang akan dihadiri oleh 12 negara mitra PEMSEA termasuk Indonesia.

“Nantinya, para peserta PNLG yang terdiri dari 12 negara tersebut akan melihat langsung keberhasilan Pemerintah Kabupaten Tangerang dalam membangun dan membenahi serta menata kawasan pesisir di Desa Ketapang, Kecamatan Mauk, sebagai kawasan konservasi mangrove dan ekowisata Ketapang Aquaculture,” tuturnya.

Penataan kawasan pantai yang dilakukan oleh Pemkab Tangerang, lanjutnya, proses pembangunan itu dilakukan secara lintas sektoral dan berkesinambungan. Melibatkan lima program unggulan Bupati Tangerang seperti gerakan bersama rakyat, atasi kawasan padat, Kumuh dan miskin (Gebrak pakumis Plus), gerakan pembangunan masyarakat pantai (Gerbang Mapan), Tangerang mandiri, tahan pangan (Tangerang Mantap), pengembangan Koperasi dan UMKM (Kembangku) dan program aksi kreatif dan inovatif (Proaktif).

**Baca juga:Mumu Mukhlis Ditunjuk Jadi Plh Camat Cikupa Tangerang 

“Ini juga hasil dari kolaborasi atau kerjasama dengan berbagai pihak baik dari Pemerintah Kabupaten Tangerang, pemerintah propinsi, pemerintah pusat dan BUMD setempat serta peran serta beberapa pihak swasta melalui CSR dan juga peran serta masyarakat setempat. Sehingga, kedepannya kehidupan masyarakat pesisir dapat menjadi lebih baik,” terang Nono.

Selain itu, keberhasilan pembangunan ini juga dapat di lihat dari penataan ekosistem pesisir. Mulai dari pemberdayaan masyarakat hingga penataan lingkungan sampai kepada penyiapan infrastruktur.

Nono bilang, untuk konservasi mangrove Pemkab Tangerang juga sudah melakukan pembenahan dan penataan sejak 2014. Pembenahan dan penataan tersebut saat ini juga sudah dapat membuahkan hasil.

“Saat ini di Ketapang Aquaculture terdapat kurang lebih 16 varietas mangrove dan sudah ada lebih dari 200 ribu pohon dan bibit yang sudah di tanam. Dengan adanya penanaman mangrove tersebut ini juga akan memberikan dampak positif pada lingkungan, salah satunya adalah mencegah abrasi yang saat ini sudah memakan pantai lebih dari satu kilometer dan mengembalikan kwalitas air laut menjadi lebih baik kembali,” ujarnya.(Rez)