oleh

Remaja Inggris Habisi 2 Saudaranya Setelah Buat Perjanjian dengan Setan Demi Menang Lotre

Kabar6-Seorang remaja Inggris bernama Danyal Hussein (19) dinyatakan bersalah karena menikam hingga tewas dua saudara perempuannya, Bibaa Henry (46) dan Nicole Smallman (27), dalam serangan biadab di sebuah taman pedesaan di barat laut London.

Aksi keji tersebut, melansir Skynews, ternyata sebagai bagian dari perjanjian yang diyakini telah dibuat dengan setan. Menurut perjanjian itu, Hussein harus membunuh setidaknya enam wanita setiap enam bulan dengan imbalan kemenangan lotre di masa depan. Hussein telah melakukan pembunuhan untuk memenuhi sisi ‘kontrak’ dengan setan ‘Mighty King Lucifuge Rofocale yang ditandatangani menggunakan darahnya sendiri.

“(Saya) berjanji untuk melakukan minimal enam pengorbanan setiap enam bulan selama saya bebas dan mampu secara fisik,” demikian bunyi pakta itu yang dibacakan polisi kepada wartawan.

Hussein menulis bahwa dia berharap hadiahnya adalah memenangkan ‘Mega Millions Super Jackpot’, dan polisi menemukan tiga tiket lotre yang dia beli setelah pembunuhan.

“Saya benar-benar yakin dan tim saya adalah bahwa dia akan melakukan lebih banyak pembunuhan,” kata Simon Harding, Inspektur Kepala Detektif yang memimpin penyelidikan. “Sulit bagi orang normal mana pun untuk memahaminya. Ini hampir seperti film.”

Saudara dekat Henry dan Smallman pergi ke Wembley’s Fryent Park untuk merayakan ulang tahun Henry bersama teman-teman, tetapi mereka tetap berdua hingga dini hari. Mereka, kata Harding, mengambil 150 foto dengan gambar ‘menghantui’ terakhir menunjukkan mereka melihat ke samping pada apa yang diyakini polisi sebagai kedatangan Hussein.

“Hussein menikam Henry delapan kali dan Smallman menderita 28 luka setelah melakukan pertarungan yang sangat berani,” terang Harding. ** Baca juga: ‘Perang Penawaran Online’ di Selandia Baru Dipicu Tanaman 9 Daun yang Terjual Seharga Rp274 Juta

Setelah pembunuhan itu, tersangka menyeret jasad kedua korban ke hutan di mana mereka ditemukan pada hari berikutnya oleh pacar Smallman. Hussein, yang tinggal bersama Ibunya, terlacak oleh noda darah yang ditemukan di tempat kejadian dan ditangkap hampir empat minggu kemudian.

Polisi percaya, hanya cedera tangan yang diderita tersangka selama pembunuhan yang pada akhirnya mencegahnya melakukan pembunuhan lebih lanjut. Ketika para detektif menggeledah rumahnya, mereka menemukan kontrak dan tiket lotre milik Hussein. Ada juga simbol setan dan buku mantra tulisan tangan, termasuk yang membuat wanita menganggapnya menarik.

Namun Hussein membantah terlibat pembunuhan, dan mengklaim itu adalah konspirasi yang rumit. Namun, hakim di pengadilan Old Bailey London memutuskan dia bersalah atas pembunuhan tersebut. Dia akan dijatuhi hukuman suatu hari nanti.

Polisi mengatakan, tidak jelas bagaimana dia menjadi terpesona dengan okultisme. Petugas polisi tahu, Hussein telah mengakses situs web gelap, tetapi tidak bisa mendapatkan akses ke akunnya karena dia menolak memberikan kata sandinya. Dia juga memiliki iPad yang tidak bisa mereka buka.

Materi yang bisa dilihat menunjukkan, Hussein mengobrol dengan orang lain secara online, tetapi ini lebih berkaitan dengan mantra cinta. Harding menggambarkan Hussein, yang telah merencanakan untuk pergi ke perkemahan musim panas di Amerika Serikat, sebagai ‘pemuda yang sangat arogan’, tetapi terlihat biasa-biasa saja.

Dia telah didiagnosis dengan autisme, tetapi tidak memiliki keterlibatan dengan layanan kesehatan mental. Remaja itu, yang menurut para detektif telah menunjukkan bukti dari beberapa pemikiran kelompok sayap kanan, dirujuk oleh sekolahnya pada 2017 ke program kontra-ekstremisme Inggris tetapi diberhentikan tanpa kekhawatiran yang menonjol pada tahun berikutnya.(ilj/bbs)

Berita Terbaru