oleh

Penulis Roman ‘Bagaimana Cara Membunuh Suami Anda’ Asal AS Dipenjara Karena Habisi Nyawa Suaminya

Kabar6-Seorang penulis roman asal Oregon, Amerika Serikat (AS), bernama Nancy Crampton Brophy (71), dijatuhi hukuman penjara seumur hidup setelah menembak mati suaminya, Daniel, pada 2018 lalu.

Brophy, melansir Euronews, tampaknya telah meramalkan kejahatan yang bakal dilakukan dalam sebuah esai berjudul ‘Bagaimana Cara Membunuh Suami Anda’. Ia dinyatakan bersalah atas pembunuhan tingkat dua bulan lalu. Seorang juri menemukan, Brophy menembak suaminya untuk pembayaran asuransi jiwa sebesar sekira Rp22 miliar.

Sebelumnya, Brophy diketahui menjadi penulis yang diterbitkan sendiri melalui karya-karya romansa dan ketegangannya, termasuk novel-novel seperti ‘The Wrong Husband’ dan ‘The Wrong Lover’.

Sementara itu, Daniel adalah seorang koki dan guru yang dihormati di Institut Kuliner Oregon. Pria malang ini ditemukan tertembak dua kali di dapur Institut pada Juni 2018.

“Hal yang saya tahu tentang pembunuhan adalah bahwa setiap orang dari kita memilikinya dalam dirinya ketika didorong cukup jauh,” kata Brophy dalam sebuah unggahan yang sekarang dihapus.

Brophy mendaftar sejumlah cara untuk melakukan mariticide (pembunuhanan terhadap suami), dari senjata api dan pisau hingga racun dan pembunuh bayaran sebelum menulis ‘Lebih Mudah Mengharapkan Orang Mati daripada Benar-benar Membunuh Mereka’. “Jika pembunuhan itu seharusnya membebaskan saya, saya tentu tidak ingin menghabiskan waktu di penjara,” ujar Brophy.

Seorang hakim memutuskan untuk tidak mengakui esai sebagai bukti di persidangannya karena ditulis bertahun-tahun sebelumnya sebagai bagian dari seminar penulisan. ** Baca juga: Mewah! Penguasa Dubai Resmikan Perpustakaan Berbentuk Rak Buku Senilai Rp4 Triliun

Tapi jaksa tidak membutuhkan teks itu. Mereka berhasil berargumen bahwa Brophy memiliki motif dan sarana untuk membunuh pasangannya, menunjukkan pasangan itu telah jatuh pada masa-masa sulit secara finansial, dan dia berdiri untuk mengantongi pembayaran asuransi yang besar dan kuat setelah kematiannya.

Dalam rekaman pengawasan yang ditampilkan di pengadilan, Brophy terlihat mengemudi ke dan dari Institut pada saat kejahatan. Meskipun polisi tidak pernah menemukan senjata pembunuh, Brophy terbukti membeli senjata dengan merek dan model yang sama.

Sebanyak 12 juri memutuskan Brophy bersalah atas pembunuhan tingkat dua setelah berunding selama kurang dari dua hari. Hukuman seumur hidup yang dijatuhkan membawa kemungkinan pembebasan bersyarat setelah 25 tahun. Pengacaranya mengatakan mereka berencana untuk mengajukan banding.

Menjelang hukuman, teman dan anggota keluarga mendiang Daniel menyampaikan pernyataan. “Anda memilih untuk berbohong, menipu, mencuri, menipu, dan akhirnya membunuh pria yang merupakan penggemar terbesar Anda,” kata Nathaniel Stillwater, putra Brophy dari pernikahan sebelumnya. “Anda meminjam dari katalog Anda, istri yang salah.” (ilj/bbs)