oleh

Musrenbang di Kecamatan Setu Tampung 120 Usulan

Walikota Airin dialog dengan warga Kecamatan Setu.(yud)
Walikota Airin dialog dengan warga Kecamatan Setu.(yud)

Kabar6-Ratusan orang kelompok masyarakat dan para pemangku kepentingan atau stakeholder di Kecamatan Setu, Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengikuti kegiatan musyawarah rencana pembangunan (Musrembang) Tahun Anggaran 2018. Suasana dialog interaktif, dinamis dan konstruktif mewarnai selama berlangsungnya acara tersebut.

Walikota Airin Rachmi ‎Diany, menyampaikan apresiasi kepada masyarakat sekitar yang mau berperan aktif terlibat dalam proses rencana pembangunan bagi wilayahnya. Pesannya, proses penyusunan bisa berjalan secara transparan sehingga masyarakat dapat terus mengawal setiap kegiatan yang telah diusulkan.

“Selamat bermusyarawah dalam merumuskan usulan warga,” ungkapnya di Aula Kantor Kecamatan Setu, Jalan Pahlawan Seribu, Kamis (9/3/2017).

Camat Setu, Wahyudi Leksono mengatakan, ‎ada beberapa tahapan Musrenbang yang telah dilaksanakan di wilayahnya. Seperti kegiatan Pra Musrenbang yang digelar pada Januari hingga Februari kemarin. Dilanjutkan dengan kegiatan Musrenbang tingkat kelurahan, hasil serapan aspirasi kegiatan dari rukun tetangga dan rukun warga wilayah masing-masing.

“‎Rata-rata ada sekitar 20 usulan dari setiap kelurahan. Dan di Kecamatan Setu terdapat 120 usulan yang sudah kita susun,” katanya. Menurut Wahyudi, dari ratusan kegiatan usulan prioritas tersebut merupakan arahan dan petunjuk dari tim di Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Tangsel.

Musrenbang ini juga menjadi sarana untuk menyerap usulan untuk program dan kegiatan pembangunan di Kecamatan Setu yang sumber dananya berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) 2018 Kota Tangsel. Wahyudi memberikan apresiasi kepada seluruh aparatur dan perangkat ‎wilayah pada enam kelurahan yang telah berperan aktif dalam rencana program pembangunan di Kecamatan Setu.

Termasuk partisipasi dari kelompok pegiat anak yang begitu peduli terhadap tumbuh kembang peserta didik dari kalangan masyarakat sekitar.

“Semoga kedepannya sarana dan prasarana kantor pelayanan bisa lebih representatif lagi. Kegiatan ini bisa menjadi landasan yang bagus bagi pemerintah kota untuk merencanakan pembangunan berikutnya,” harap Wahyudi, seraya bersyukur kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar dan tepat waktu.

Di lokasi yang sama, Wakil Walikota Tangsel, Benyamin Davnie menjelaskan, kegiatan Musrenbang merupakan langkah awal penyusunan program kerja pemerintah daerah. Tahapan dan mekanismenya telah diatur dalam Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.

“Bahkan di Kota Tangerang Selatan sekarang sudah mulai memakai sistem teknologi informasi berbasis aplikasi untuk mencatat di Forum Musrenbang ini yang saling terintegrasi mulai dari tingkat kelurahan sampai kota,” jelasnya.

Benyamin sebutkan, dari kondisi geografis Kota Tangsel yang strategis karena berdekatan dengan ibukota tentunya tidak dimiliki oleh daerah lainnya. Keunggulan ini harus dapat dimanfaat secara optimal, khususnya sektor peningkatan iklim investasi skala kecil dan menengah. Tumbuhnya iklim investasi dibarengi dengan terus meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi.

Acara Musrenbang  di Kecamatan Setu.(yud)
Acara Musrenbang di Kecamatan Setu.(yud)

Setiap tahun laju pertumbuhan ekonomi di Kota Tangsel berada di level 7 persen, atau rata-rata di atas tingkat‎ nasional. Namun, kondisi itu berimbas semakin meningkatnya kebutuhan fasilitas pendidikan, kesehatan, kebersihan, transportasi dan akses pelayanan publik lainnya.

Berdasarkan data yang dihimpun kabar6.com, di Kelurahan Muncul terdapat 20 usulan kegiatan. Misalnya, berupa bantuan motor roda tiga untuk sampah, fasilitasi alat-alat sablon, gedung olahraga multifungsi lapangan bulutangkis, air bersih sumur satelite dan lain sebagainya. Total pagu anggaran yang dibutuhkan sebesar Rp5.193.000.000.

Kelurahan Setu ada lima usulan diantaranya seperti peningkatan jalan, turap Sungai Jeletreng, dan bedah rumah tidak layak huni. Total pagu alokasi dana pembangunan ‎di wilayah tersebut mencapai Rp1.041.440.985.

Di Kelurahan Keranggan juga ada 20 usulan kegiatan yang disampaikan oleh masyarakat sekitar. Misalnya, pengadaan mesin pengemasan plastik, pengadaan tenda, pembangunan pemagaran makam, penerangan jalan umum dan lain-lain. Anggaran yang dibutuhkan nilainya sebanyak Rp4.732.354.905.

Kelurahan Kademangan ada 20 urusan kegiatan misalnya, rehabilitasi lima bangunan gedung posyandu, pembangunan dinding tandon, pemasangan lampu penerangan jalan umum, peningkatan jalan hotmix, pengaspalan jalan dan lain-lain. Nilai total pagu anggaran mencapai Rp6.350.854.406‎.

Terakhir, di Kelurahan Babakan ada 20 usulan kegiatan. Contohnya, pembuatan sumur resapan, pengadaan gerobak sampah, peningkatan jalan hotmix, pembangunan balai warga, pembangunan posyandu, pengadaan alat fogging, normalisasi Kali Ampera-Poncol dan lain sebagainya. Total anggaran yang dibutuhkan sebanyak Rp1.345.281.015.

Acara Musrenbang ini dipandu oleh moderator Sekretaris Bappeda Kota Tangsel, Judianto. Pada kesempatan itu turut hadir pula sejumlah legislator di Parlemen Kota Tangsel yang berasal dari daerah pemilihan (Dapil) Setu. Wakil Rakyat yang hadir diantaranya, Wakil Ketua DPRD Kota Tangsel Saleh Asnawi, Sekretaris Komisi I Bidang Pemerintahan Abdul Rosyid, dan anggota Komisi‎ IV Bidang Pembangunan, Serin.(adv)

Berita Terbaru