oleh

Mengapa Sering Pusing Usai Makan?

Kabar6-Selain perut terasa penuh atau kenyang, sebagian orang seringkali justru mengalami pusing usai menyantap makan. Mengapa hal ini bisa terjadi? Benarkah karena ada sesuatu yang tidak beres dalam tubuh? Pusing setelah makan, melansir womenhealth, bisa jadi karena disebabkan beberapa hal berikut:

1. Konsumsi makanan mengandung gula berlebihan
Gula yang terkandung pada kue atau permen bisa membuat Anda merasa lesu, kembung, dan sakit kepala. Hal ini, menurut Medhat Mikhael, M.D., direktur medis dari program non-operasi di Spine Health Center di MemorialCare Orange Coast Medical Center, karena makanan manis menyebabkan gula darah Anda melonjak dan cepat turun.

Itu bisa menyebabkan hipoglikemia reaktif, atau gula darah rendah setelah makan, yang bisa membuat Anda pusing dan pusing. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, dijelaskan National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases dan Mayo Clinic, Anda mungkin juga merasa lemah, berkeringat, atau bahkan sedikit goyah,

2. Kelebihan garam
Konsumsi makanan yang super asin bisa membuat kepala berdenyut. Orang yang makan paling banyak natrium, sekira 8.000 mg per hari, memiliki lebih dari 33 persen lebih banyak sakit kepala dibandingkan dengan mereka yang makan 4.000 mg sodium per hari. Untuk referensi, American Heart Association merekomendasikan mengonsumsi tidak lebih dari 1,5000 mg garam per hari untuk kesehatan yang optimal.

3. Terlalu banyak bahan pengawet
Makanan yang penuh dengan pengawet kimia seperti nitrat, sulfit, atau MSG juga dapat membawa migrain dengan meningkatkan aliran darah ke otak. Menurut sumber-sumber National Headache Foundation, aditif ini sering ditemukan dalam daging olahan seperti hot dog dan irisan deli, alkohol, kecap, dan sup kalengan.

4. Intoleransi makanan
Beberapa temuan menunjukkan, penyakit celiac mungkin terkait dengan migrain. Ada juga bukti yang menghubungkan sakit kepala (bukan migrain) dengan intoleransi laktosa. Tetapi alasan mengapa tidak jelas, dan sebagian besar ahli tidak sepenuhnya yakin bahwa ada tautan.

“Meskipun ada laporan oleh pasien dan profesional perawatan kesehatan yang membuktikan ada hubungan, saat ini tidak ada bukti yang cukup kuat untuk secara definitif menarik kesimpulan tentang gluten atau susu yang secara langsung menyebabkan sakit kepala,” kata Laren Tan, MD, seorang ahli paru dan asthmatologist di Loma Linda University Health.

5. Masalah pada rahang
Jika makanan yang renyah atau kenyal cenderung membuat berdenyut, mungkin Anda mengalami gangguan nyeri myofascial (GKG), atau rasa sakit pada otot rahang. “Sama seperti Anda dapat mengalami sakit otot setelah melakukan olahraga berat, jenis nyeri yang sama dapat terjadi jika Anda menggerakkan otot rahang melalui ‘latihan’ dengan mengejan dan mengatupkan keras,” urai Daria Hamrah, DMD, dari Nova Surgicare Center untuk peremajaan oral dan wajah. ** Baca juga: Olahraga pada Malam Hari Bikin Tidak Bisa Tidur?

Solusinya, konsumsi pil/obat mungkin dapat mengurangi rasa sakit untuk sementara. Jika Anda memperhatikan bahwa makanan atau minuman yang sama tampaknya menyebabkan masalah, cobalah hentikan untuk melihat apakah sakit kepala Anda hilang. Dan jika gejala itu tidak hilang atau bahkan menjadi lebih buruk, Anda harus konsultasi ke dokter.(ilj/bbs)

Berita Terbaru