oleh

Langgar Jam Operasional, 46 Truk Tanah Ditahan di Sukamulya

Kabar6-Sebanyak 46 unit mobil truk pengangkut tanah milik PT Gading, PT Cakra dan PT KMP ditahan di lapangan Kampung Perhu, Desa Merak, Kecamatan Sukamulya, Senin (24/12/2018). Truk dengan ukuran besar ini melanggar Perbup Nomor 47 tahun 2018 tentang batasan jam operasional angkutan barang.

Truk yang melintas di Jalan Raya Kresek, tepatnya di Desa Merak Kecamatan Sukamulya rencananya akan mengangkut menuju Bandara Soekarno Hatta. Melihat kendaraan truk bermuatan tanah, petugas Dishub langsung menyetop dan langsung diperintahkan untuk masuk ke lapangan bola. Namun sayang petugas Dishub tidak bisa menilang truk tersebut karena pengemudi tidak membawa surat-surat kendaraan.

“Ada 46 unit truk kami tahan, sesuai intruksi truk ini akan kami lepas pada pukul 22.00” terang Saepli Epiatna wadanru satuan pengendali lalu lintas ( SPLL) Dishub Kabupaten Tangerang, wilayah Balaraja.

Saepli Epiatna mengatakan, truk bermuatan tanah yang dimemudikan oleh sopir sudah jelas melanggar Perbup Nomor 48 Tahun 2018 tentang batasan jam operasional pengangkut barang, karena beroperasi di siang hari, padahal di dalam Perbup, truk oengangkut tanah hanya boleh beroperasi pada pukul 22.00 sd 005.00.

“Kami menduga adanya faktor kesengajaan dari perusahaan pengangkut tanah, karena hampir semua kendaraan tidak membawa surat-surat,” katanya.**Baca Juga: CSR, PT Mayora Renovasi PAUD Al-Mukaromah Cikupa.

Sementara Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar akan segera melapirkan perusahaan yang nakal ke Kepolisian, lahirnya Perbup ini kata Zaki atas desakan masyarakat, jika melanggar jelas perusahaan angkutan sudah melanggar ketentraman dan ketertiban umum.

” Pemerintah Daerah Kabupaten Tangerang tidak melarang angkutan berat yang melintas, Perbup lahir hanya untuk membatasi jam operasional saja, karena banyak warga yang mengeluh akibat tidak. Ada pemvatasan jam operasional” tandasnya. (Vee)

Berita Terbaru