oleh

Kendaraan Besar Membelah Banjir di Tol “Jamer”

Kabar6-Kendaraan-kendaraan besar seperti truk kontainer saat ini mulai diperbolehkan melintas di jalan tol “Jamer” (Jakarta-Merak), meski harus membelah genangan air yang tinggi sekitar 70 sentimeter. Demikian pantauan Kabar6 di Tol Ciujung “Jamer”, Serang, Banten, Jumat (11/1/2013).

Indah Permanasari, Kepala Divisi Hukum dan Humas PT Marga Mandalasakti, dalam keterangannya membenarkan dibolehkannya kendaraan besar melintasi banjir. Tindakan ini sebagai uji coba untuk melewati genangan air yang mulai surut. Namun, kendaraan harus berjalan satu per satu dan hanya untuk kendaraan yang menuju Jakarta.
“Sedangkan tujuan sebaliknya yaitu ke Merak masih ditutup, karena sampai saat ini masih digunakan untuk warga pengungsi dan genangan airnya masih terbilang tinggi. Sedangkan genangan jalur menuju Jakarta sudah surut hingga ketinggian sekitar 70 sentimeter,” tambahnya.

Sebab itu, kendaraan yang menerjang banjir pun hanya menggunakan satu jalur dan satu per satu, karena genangan air di jalur mendahului masih tergenang air lebih tinggi. Pihaknya, masih mengkhawatirkan terjadi mogok atau kecelakaan.

Dengan mulai menguji coba kendaraan besar untuk melintasi genangan air yang mengubur ruas jalan tol Ciujung, diharapkan dapat mengurai kemacetan yang terjadi di jalur alternatif. Selain itu Indah juga mengingatkan kepada masyarakat yang ingin pergi ke Merak dari Jakarta dengan kendaraan roda empat, sebaiknya mempertimbangkan dengan matang, bahkan kalau bisa batalkan saja.

Pasalnya, keadaan jalan tol hingga saat ini masih memprihatinkan, sedangkan jalur alternatif terjadi kemacetan yang sangat parah dan sulit dilalui. Jalan tol Tangerang-Merak ditutup sejak kemarin, Kamis (10/1/2013), akibat banjir luapan Sungai Ciujung.

Warga yang tinggal di daerah aliran Sungai Ciujung terpaksa dievakuasi karena rumah mereka terendam banjir. Kondisi di pinggir jalan tol dipenuhi tenda darurat serta jejeran sepeda motor warga, termasuk aktivitas warga yang mengungsi. (w)

Berita Terbaru