oleh

Kendalikan Asupan Gula Saat Liburan Agar Terhindar dari Depresi

Kabar6-Saat weekend atau libur panjang, banyak orang yang ‘lepas kontrol’ mengonsumsi aneka jenis makanan. Namun tahukah Anda, konsumsi gula yang tinggi selama musim liburan ternyata dapat memicu depresi?

Sebuah studi, melansir Sindonews, menunjukkan bahwa orang yang rentan terhadap penyakit mental harus mengendalikan asupan gula sepanjang tahun mereka. Seiring dengan berkurangnya cahaya di musim dingin, dan perubahan pola tidur yang sesuai, konsumsi gula yang tinggi dapat menyebabkan faktor risiko yang mempengaruhi kesehatan mental.

“Bagi banyak orang, berkurangnya paparan sinar matahari selama musim dingin akan membuang ritme sirkadian, mengganggu tidur yang sehat dan mendorong lima hingga 10 persen populasi ke dalam episode depresi klinis yang penuh,” kata rekan penulis studi bernama Stephen Ilardi, yang juga merupakan profesor psikologi klinis Universitas Kansas.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Medical Hypothesis ini mencatat, gejala depresi onset musim dingin ini dapat mendorong orang untuk mengonsumsi lebih banyak permen.

“Salah satu karakteristik umum dari depresi yang timbul di musim dingin adalah ketagihan gula. Jadi, kita memiliki hingga 30 persen populasi yang menderita setidaknya beberapa gejala depresi akibat musim dingin, menyebabkan mereka menginginkan karbohidrat dan sekarang mereka terus menerus dihadapkan dengan permen saat liburan,” urai Ilardi.

Menurut para peneliti, menghindari tambahan gula makanan mungkin sangat menantang. Pasalnya di sisi lain, gula memberikan dorongan suasana hati dan membuat beberapa orang dengan penyakit depresi meningkatkan emosional sementara.

Disebutkan, gula memiliki efek peningkatan suasana hati segera, tetapi dalam dosis tinggi gula juga dapat meningkatkan konsekuensi jangka panjang yang paradoks dan membuat suasana hati menjadi lebih buruk, mengurangi kesejahteraan, meningkatkan peradangan dan menyebabkan penambahan berat badan.

Ketika depresi, diet harus dioptimalkan dengan menyediakan semua nutrisi yang dibutuhkan otak, dan kebanyakan menghindari racun potensial ini. Studi ini juga mengungkapkan bahwa peradangan adalah efek fisiologis paling penting dari gula makanan yang berkaitan dengan kesehatan mental dan gangguan depresi.

Sejumlah besar orang dengan depresi, dijelaskan, memiliki tingkat peradangan sistemik yang tinggi. Diketahui, hormon peradangan dapat langsung mendorong otak ke keadaan depresi berat. Jadi, otak yang meradang biasanya adalah otak yang tertekan. Dan tambahan gula memiliki efek proinflamasi pada tubuh dan otak.

Para peneliti juga mengidentifikasi dampak gula pada komunitas bakteri yang hidup di usus manusia, atau microbiome, sebagai kontributor potensial untuk depresi. Tubuh kita menampung lebih dari 10 triliun mikroba dan banyak dari mereka tahu cara meretas otak.

Banyak dari mikroba parasit itu yang tumbuh dengan gula tambahan, dan mereka dapat menghasilkan bahan kimia yang mendorong otak dalam kondisi gelisah, stres, dan depresi, serta mengalami peradangan. ** Baca juga: Cara Mudah ‘Rem’ Kecanduan Makanan Manis dan Asin

Studi ini merekomendasikan diet minimal yang diproses, kaya makanan nabati dan asam lemak omega-3, untuk manfaat psikologis yang optimal. Ilardi menjelaskan diet ini direkomendasikan tidak hanya selama liburan, tapi sepanjang tahun.(ilj/bbs)

Berita Terbaru