oleh

Kapolda Banten Cek Penjagaan dan Keamanan PLTU Suralaya

Kabar6-Kapolda Banten, Irjen Sabar Agung Santoso mengecek strategis dan tingkat keamanan PLTU Suralaya.

“Suralaya merupakan Obvitnas yang mana kami dari pihak Kepolisian Daerah (Polda) Banten dan jajarannya, memiliki kewajiban dalam melakukan upaya pengamanan,” kata Sabar Agung Santoso, melalui siaran persnya, Rabu (19/02/2020).

Jika ada kekurangan dalam penjagaan, Kapolda berjanji akan memperbaiki dan meningkatkannya. Penjagaan pun tidak hanya dilakukan oleh pihak kepolisian, namun juga dilakukan bersama petugas security dan personil dari institusi lainnya.

“Kami melakukan audit system keamanan, terkait operasional yang dilakukan oleh pihak perusahaan,” jelasnya.

PLTU Suralaya sebagai pemasok listrik wilayah Jawa-Bali, mampu menghasilkan listrik sebesar 4.000 Mega Watt (MW). Pembangunannya dibagi kedalam beberapa tahap, yakni Tahap I memiliki kapasitas listrik 2×400 MW yang beroperasi tahun 1984.

Kemudian Tahap II berkapasitas 2×400 MW hang beropetsi tahun 1989, selanjutnya tahap III berkapasitas 3×600 MW beropetaso tahun 1997, Tahap IV berkapasitas listrik 1×625 MW yang beroperasi tahun 2011. Di lahan seluas 240 hektare itu, kini sedang dibangun PLTU Unit 7 dan Unit 8.

Dia pun memeriksa dan mengecek pola keamanan di salah satu pembangkit listrik terbesar di Indonesia tersebut. Agar pasokan listrik di Pulau Jawa dan Bali terus terjamin dan lampu tetap menyala. Terutama Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) sebagai pusat pemerintahan di Indonesia.

**Baca juga: Pengerah PRT Ilegal ke Arab Diringkus di Bandara Soetta.

Jenderal bintang dua ini berharap dengan berdirinya PLTU Suralaya yang sudah puluhan tahun bisa lebih dirasakan manfaatnya oleh masyarakat Banten, terutama disekitar lokasi pembangkit listrik.

“Suralaya sangat bermanfaat dan memberikan hasil yang positif bagi masyarakat, khususnya warga Banten,” jelasnya.(Dhi)

Berita Terbaru