oleh

Junk Food Bisa Sebabkan Depresi?

Kabar6-Menurut National Institute of Mental Health, hampir seperempat dari penduduk Amerika menderita gangguan jiwa yang dapat didiagnosa pada tahun lalu saja, dan penelitian terbaru mengatakan, pola diet mungkin berperan dalam menyebabkan gangguan mental.

Hubungan antara diet dan gangguan mental merupakan bahan baru yang diselidiki, tetapi sudah banyak penelitian yang menunjukkan adanya hubungan yang erat antara kedua topik tersebut.

Hasil penelitian tersebut, melansir Foxnews, secara konsisten menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan yang banyak mengandung tepung, makanan yang tidak diproses, sayuran yang diperkaya dengan nutrisi, buah, ikan, daging dan gandum utuh berhubungan erat dengan rendahnya angka kejadian gangguan mental atau masalah mental.

Sementara pola diet yang banyak mengonsumsi junk food (makanan yang digoreng, makanan yang melalui proses, makanan manis) sangat berhubungan dengan peningkatan gangguan mental.

Hal yang penting dicatat, sejauh ini perbedaan yang didapatkan baru sebatas korelasi, dan bukan hubungan sebab akibat. Bahkan sampai saat ini, para peneliti belum mengetahui secara pasti bagaimana makanan dapat memengaruhi kesehatan mental. Saat ini, banyak penelitian dilakukan untuk mengetahui bagaimana kaitan antara usus dan otak dan peranannya dalam menyebabkan gangguan mental.

Berikut adalah mekanisme yang mungkin penghubung antara makanan dan gangguan mental, mikroba (apakah itu mikroba yang baik maupun yang jahat) yang tinggal di saluran pencernaan, dipercaya para ilmuwan menjadi sarana komunikasi langsung antara usus dan otak dan mikroba ini memiliki peranan penting dalam menentukan kesehatan fisik maupun mental kita.

Saat Anda mengonsumsi makanan yang tidak sehat, dapat menyebabkan tumbuhnya bakteri jahat yang dapat merusak keseimbangan bakteri di dalam usus. ** Baca juga: Saat Tidak Sarapan, Berapa Jumlah Kalori yang Bakal Hilang?

Penelitian yang dilakukan terhadap tikus menunjukkan bahwa rusaknya keseimbangan mikroba dapat menimbulkan berbagai gangguan seperti perubahan kimia di otak, perubahan mood dan perilaku yang dapat berakhir menjadi depresi dan gangguan kecemasan (anxiety). (ilj/bbs)

Berita Terbaru