oleh

Gunung Anak Krakatau Terus Semburkan Abu dan Bebatuan

Kabar6-  Gunung Anak Krakatau (GAK) di Perairan Selat Sunda sampai saat ini masih fluktuatif dengan menyemburkan material vulkanik berupa lava pijar bebatuan, dan abu .

“Aktivitasnya masih naik turun. Berdasarkan data alat pendeteksi getaran gempa terjadi 3 kali gempa vulkanik dalam, dan 531 gempa vulkanik dangkal, 35 kali gempa tremor serta hembusan sebanyak 365 kali” ujar  Anton S Tri Pambudi, Kepala Pos Pemantau Gunung GAK Pasauran, Kec. Cinangka, Kab. Serang, Senin (17/9).

Meski  masih terjadi aktifitas, lanjut Anton, status Gunung GAK masih berada di Waspada Level 2. Ia mengingatkan nelayan ataupun wisatawan hendaknya tidak melaut di sekitar gunung itu karena aktivitasnya bisa saja meningkat sewaktu-waktu.

Kepada penduduk yang tinggal di sepanjang pantai Selat Sunda diharapkan tak perlu takut dan cemas. “Gunung api ini berbahaya pada radius kurang dari 3 km. Pasalnya, dikhawatirkan terkena jatuhan material panas dari letusan,” ungkap Anton.

Heri Azhari, warga Kec. Anyer, Kab. Serang mengatakan, aktivitas GAK sudah biasa tejadi. Untuk itu, diharapkan untuk tidak dibesar-besarkan.

Menurut Heri, aktivitas GAK tersebut pada tahun 1990-an sebelum ada tsunami Aceh, justru menjadi tontonan bagi wisatawan. (pk/sak)

Berita Terbaru