oleh

Gerakan Sekolah Mitra Rumah Dideklarasikan 15 Mei 2016

Ketua Komunitas Nyak Babeh Idep, Sanusi.(bbs)

Kabar6–Komunitas Nyak Babeh Idep (KNBI) bersama dengan Sekolah Alam Tangerang (SAT) akan mendeklarasikan Gerakan Sekolah Mitra Rumah pada Minggu (15/5/2016), mendatang.

Gerakan ini lahir dari kepedulian pihak KNBI dan SAT akan kebutuhan kerjasama antara pihak sekolah, guru dan orangtua dalam tumbuh kembang akademis dan kemampuan anak.
 
Ketua Komunitas Nyak Babeh Idep, Sanusi mengatakan, peran serta orang tua dalam pendidikan anak belakangan lebih banyak diserahkan sepenuhnya kepada pihak sekolah.

Padahal sekolah hanyalah mitra orangtua murid, dimana orangtua berfungsi sebagai guru utama yang harus mengerti kebutuhan akademis dan intelejensia anak sejak dini.

“Kami ingin membangun sinergisitas kemitraan antara orangtua, guru dan murid dalam pendidikan,” katanya.
 
Menurut Sanusi, Komunitas Nyak Babeh Idep merupakan salah satu inisiator Gerakan Sekolah Mitra Rumah yang menyokong pendidikan anak sejak dini dari tatanan keluarga.

Dimana, Idep yang dalam bahasa Betawi bermakna mengerti atau paham, bertujuan agar orangtua diharapkan dapat mengerti dan paham sepenuhnya kebutuhan anak akan proses kecerdasan dan kemampuannya dalam dunia pendidikan.
 
“Gerakan Sekolah Mitra Rumah ini akan dideklarasikan pada Minggu (15/5/2016) di Sekolah Alam Tangerang, bersamaan dengan Festival Literasi yang digelar di sekolah tersebut. Nantinya, deklalarsi akan dipimpin langsung oleh Walikota Tangerang, Bapak Arief R Wismansyah bersama dengan para inisiator gerakan ini,” kata Sanusi.
 
Tik Santikasari Dewi, Inisiator Gerakan Sekolah Mitra Rumah lainnya menambahkan, gerakan ini bermula dari kebutuhan Sekolah Alam Tangerang atas peran serta orangtua murid dalam perkembangan pendidikan anak.

Dimana dalam kegiatannya, Sekolah Alam Tangerang lebih banyak melibatkan orangtua murid untuk berperan aktif dalam meneliti dan menganalisa tumbuh kembang anak, baik dari sisi kognetif, fisik, dan psikisnya.
 
“Gerakan ini bertujuan untuk menguatkan peran orang tua dalam pendidikan anak dan keluarga. Dimana, dari gerakan ini nantinya bisa meluas ke seluruh orangtua di Kota Tangerang sehingga peran orangtua, guru dan masyarakat atau rumah, sekolah dan lingkungan jadi segitiga emas yang saling menguatkan untuk pendidikan anak,” ucapnya.
 
Diakui Tik Santikasari, sekuat apa pun pendidikan yang diberikan sekolah, kurang berdampak pada anak apabila orangtua kurang berperan dalam pendidikan anak dirumah.
Sebab, anak lebih banyak menghabiskan waktunya saat kecil dengan orang tuanya dan keluarganya di rumah.
 
“Orang tualah sesungguhnya guru utama dan pertama bagi anak. Dengan kata lain, peran keluargalah salah satu hal yang nantinya akan membentuk sikap dan karakter serta kondisi anak kelak, Sedang guru dan sekolah hanyalah mitra bagi orang tua dalam kerja tim mendidik anak,” ucapnya.
 
Ke depan, harapan Tik Santikasari, gerakan ini bisa terus meluas dan terus dapat dukungan dari berbagai pihak. “Kami ingin libatkan Pemerintah Kota Tangerang, dan seluruh pihak berkepentingan dalam bidang pendidikan, khususnya seluruh orangtua murid di Kota Tangerang untuk ikut dalam gerakan ini, serta bisa bergabung dalam Komunitas Nyak Babeh Idep,” tuturnya. **Baca juga: PT BGD Kantongi Restu Pembangunan Bandara Panimbang
 
Sementara itu, Pimpinan Yayasan Harmoni Alam Semesta, Andri Fajria mengatakan, sebagai lembaga yang melahirkan Sekolah Alam Tangerang, pihaknya sangat mendukung gerakan ini. Sebab, dari gerakan ini, akan tercipta budaya dimana, masing-masing pihak, baik orangtua, guru, dan masyarakat skan saling menopang kuat menjalin kemitraan dalam pendidikan anak. **Baca juga: Bupati Zaki: Penertiban Lokalisasi Dadap Untuk Kepentingan Warga.

“Kami mendukung penuh kegiatan ini, karena searah dengan arah kerja kami di dalam bidang pendidikan,” singkatnya.(iqmar)

Berita Terbaru