oleh

DPRD Lebak Cecar RSUD Adjidarmo soal Pelayanan

Kabar6-Anggota DPRD Kabupaten Lebak menyoroti pelayanan RSUD dr. Adjidarmo kepada para pasiennya. Mereka mempertanyakan keseriusan manajemen rumah sakit dalam memperbaiki kualitas pelayanan yang sudah sering kali mendapat keluhan.

Hal tersebut disampaikan saat pembahasan Rancangan KUA-PPAS Tahun Anggaran 2022, di ruang paripurna Gedung DPRD Lebak, Senin (1/8/2021).

Salah satunya Iyang, anggota dari Fraksi Partai Golkar yang mengaku lebih memilih merawat keluarganya di rumah sakit swasta (RS Misi) karena terkait dengan pelayanan.

“Tidak mau ke Adjidarmo, istri saya di Misi. Saya lihat, pelayanan RSUD bukan semakin maju kok malah mundur? Harusnya belajar lah dari rumah sakit tetangga,” kata Iyang.

Iyang meminta agar RSUD dan Dinas Kesehatan (Dinkes) saling berkoordinasi agar pelayanan kesehatan terhadap pasien bisa maksimal dan sesuai yang diharapkan.

“Sehingga masyarakat yang masuk ke RSUD bisa mendapatkan pelayanan yang luar biasa,” ucapnya.

Lalu Enden Mahyudin dari Fraksi PDI Perjuangan menyoroti soal dokter yang datang tidak tepat waktu dari jadwal yang sudah ditentukan.

“Misalnya jadwal jam 10 tapi datang jam 12, sehingga membuat pasien menjadi menumpuk. Ini juga salah satu yang harus dibenahi,” katanya.

Kemudian, anggota Fraksi Partai Gerindra Bangbang meminta Direktur RSUD Adjidarmo secara rinci menyampaikan berapa anggaran kebutuhan penunjang pelayanan kepada pasien dari proyeksi pendapatan rumah sakit.

“Berapa sih anggaran untuk obat-obatan? Lalu untuk yang lain-lain berapa? Saya minta spesifik soal itu, dan saya mau itu dibedah, kemana saja anggaran itu. Karena jangan-jangan larinya bukan ke pelayanan yang akhirnya pelayanan RSUD begini-begini saja,” papar Bangbang.

Menurutnya, buruknya pelayanan terutama di masa pandemi Covid-19 akan sangat memukul masyarakat. Terutama para pasien BPJS yang seolah terkesan diabaikan.

“Kalau saja pejabat di RSUD mengakui bahwa pelayanan yang diberikan kurang baik, ini selesai. Kalau memang tidak mampu sampaikan dan silahkan mundur secara baik-baik,” kata Bangbang.

Direktur RSUD dr. Adjidarmo Rangkasbitung dr. Anik Sakinah meminta indikator pelayanan yang dimaksud oleh DPRD. Karena Anik mengklaim, hasil survei baik yang dilakukan internal maupun eksternal, tingkat kepuasan pasien terhadap RSUD Adjidarmo berada di angka 82 persen.

“Indikator pelayanan yang dimaksud seperti apa tolong kami minta agar kami bisa evaluasi kinerjanya secara ilmiah dan kami bisa sesuaikan dengan kemampuan,” tutur Anik.

**Baca juga: 17 Ton Beras Sudah Disalurkan kepada Masyarakat Terdampak PPKM di Lebak

Kondisi pandemi juga diakui berdampak pada kepuasan masyarakat. Pasalnya, banyak aturan yang harus disesuaikan dengan keadaan saat ini sehingga mengurangi kenyamanan dan kepuasan pasien.

“Aturan segalanya juga beradaptasi, otomatis akan mengurangi kenyamanan pasien. Misalnya tidak memberikan jam besuk, itu kan membuat kenyamanan pasien terganggu, dan kami yang disalahkan. Tetapi masukan-masukan menjadi upaya kami meningkatkan pelayanan,” katanya.(Nda)

Berita Terbaru