Home / Tangerang Raya / Kab. Tangerang / Diskriminasi Bagi Penderita HIV/AIDS Masih Tinggi
Kabar6.com
Jaringan Indonesia Positif.(bam)

Diskriminasi Bagi Penderita HIV/AIDS Masih Tinggi

Kabar6-Anggapan buruk sebagian masyarakat terhadap Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) masih tinggi. Untuk menghilangkan stigma buruk tersebut, peran aktif pemerintah dan masyarakat sangat diperlukan.

“Untuk mengakhiri epidemi AIDS pada tahun 2030, terdapat tiga tujuan besar yang ingin dicapai sebagai pencegahan dan pengendalian HIV-AIDS,” jelasnya Sekda Jaringan Indonesia Positif (JIP) Banten Irwanto Kamis, (14/2/2019).

Mewujudkan hal itu menargetkan Three Zero, yaitu, tidak ada lagi penularan HIV, tidak ada lagi kematian akibat AIDS, serta tidak ada lagi stigma dan diskriminasi baik pada ODHA, populasi kunci maupun kelompok rentan.

“Nol diskriminasi dalam penanggulangan HIV masih menjadi tantangan kita,” katanya.**Baca Juga: 3.005 Pasangan di Kota Tangerang Bercerai Sepanjang 2018.

Menurut Irwanto, saat ini masih banyak perlakuan diskriminasi terhadap pengidap HIV AIDS. Ia menyontohkan, beberapa waktu lalu berita mengenai lima anak yang positif HIV di Samosir, Medan yang tidak diperbolehkan bersekolah seperti anak-anak lainnya oleh masyarakat sekitar.

“Tidak seorang pun boleh menghadapi diskriminasi karena persoalan umur, jenis kelamin, identitas gender, orientasi seksual, kecacatan, ras, status etnis, Bahasa, status kesehatan termasuk HIV, lokasi geografis, status ekonomi atau status sebagai migran atau karena alasan lainnya. Persoalan diskriminasi yang terjadi justru kemudian melemahkan berbagai upaya penanggulangan HIV yang sudah dilakukan. Diskriminasi tidak akan hilang tanpa peran aktif dan tindakan dari masyarakat,” tambahnya.(bam)

Check Also

kabar6.com

Keluhkan Kemacetan, Warga Pagedangan-Legok Desak BPTJ Ambil Keputusan

Kabar6-Masyarakat Pagedangan dan Legok mengaku sudah jenuh dengan kemacetan di Jalan Parung Panjang-Legok, akibat banyaknya ...