oleh

Awet Muda dengan Kurangi Asupan Kalori 15 Persen

Kabar6-Menjadi tua bagi sebagian orang seperti sebuah momok yang menakutkan. Karena itulah tidak heran jika banyak orang yang melakukan berbgai cara agar tertap terlihat awet muda.

Sebuah penelitian terbaru, melansir Sindonews, menunjukkan bahwa mengurangi asupan kalori sebesar 15 persen selama dua tahun dapat memperlambat proses metabolisme yang mengarah ke penuaan dan melindungi terhadap penyakit yang berkaitan dengan usia. Setelah menjalani satu tahun diet rendah kalori, peserta studi melihat tingkat metabolisme mereka turun secara signifikan.

Selanjutnya memasuki tahun kedua menunjukkan penurunan keseluruhan stres oksidatif, sebuah proses yang telah dikaitkan dengan diabetes, kanker, penyakit alzheimer dan kondisi terkait usia lainnya. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Cell Metabolism.

“Mengurangi asupan kalori memberikan manfaat kesehatan bagi semua orang tanpa memandang status kesehatan mereka saat ini,” kata Leanne M. Redman, penulis utama studi ini dan seorang profesor di Pennington Biomedical Research Center di Louisiana State University.

Sementara penelitian pada hewan menunjukkan, membatasi kalori hingga 25 persen dapat memperpanjang usia. Redman dan rekan-rekannya serta National Institue on Aging melakukan penelitian untuk mengetahui apakah hal yang sama berlaku pada manusia? Pada tahap pertama, tim peneliti menjalankan eksperimen percontohan skala kecil untuk menjawab berbagai pertanyaan termasuk, pembatasan kalori seperti apa yang dapat dipelajari peserta sebenarnya.

Untuk tujuan ini, beberapa studi percontohan menguji pengurangan kalori hanya diet dan yang lain menguji latihan serta melakukan tes setengah diet, setengah latihan. Di Pennington, Redman dan rekan-rekannya berfokus pada pengurangan kalori hingga 25% melalui diet saja. Wanita antara 25 dan 45 tahun serta 25 dan 50 tahun pria dilibatkan, di mana sekitar setengahnya memiliki berat badan normal dan setengah lainnya kelebihan berat badan tetapi tidak obesitas.

“Sepanjang penelitian, peserta makan apa yang mereka sukai, namun mereka juga mengambil vitamin dan suplemen untuk memastikan bahwa makanan mereka cukup nutrisi,” ujar Redman.

Setiap peserta juga diberi skala. Daripada menghitung kalori harian dan memotongnya dengan 25 persen, penurunan berat badan digunakan untuk memperkirakan pengurangan total kalori untuk setiap peserta dari waktu ke waktu.

Namun para peserta tidak mencapai pengurangan 25 persen seperti yang diantisipasi. “Orang-orang mencapai 15 persen pembatasan kalori, sebenarnya, selama dua tahun.Tidak penting. Hasil dari jumlah pembatasan kalori yang lebih rendah ini. Sangat luar biasa,” kata Redman.

Misalnya, para peserta kehilangan rata-rata sekitar 20 pon masing-masing pada akhir tahun pertama dan mempertahankan kerugian itu selama tahun kedua. “Diet pembatasan kalori juga menyebabkan penurunan tingkat metabolisme tidur sekitar 10 persen,” urainya.

Metabolisme yang melambat berarti tubuh menjadi lebih efisien dalam menggunakan bahan bakar—baik dari makanan atau oksigen—untuk memperoleh energi. “Ini penting karena setiap kali kita menghasilkan energi di dalam tubuh, kita menghasilkan produk sampingan,” jelas Redman.

Produk sampingan ini dari metabolisme normal, juga disebut radikal oksigen, terakumulasi dalam tubuh dan seiring waktu menyebabkan kerusakan pada sel dan organ, jelasnya. “Dan kerusakan ini adalah apa yang telah dikaitkan dengan jangka hidup yang lebih pendek,” kata lagi. ** Baca juga: Jumlah Jalan Kaki yang Harus Dipenuhi dalam Sehari Agar Berat Badan Turun

Tidak hanya pembatasan kalori memperlambat metabolisme peserta, tingkat kerusakan oksidatif yang lebih rendah terlihat ketika diukur oleh senyawa dalam urine. Pembatasan kalori, kemudian, menirukan beberapa tanda penuaan yang sehat yang terlihat pada individu berumur panjang.(ilj/bbs)

Berita Terbaru