oleh

Arkeolog Temukan Lampu Minyak ‘Jimat’ Berusia 2.000 Tahun

Kabar6-Arkeolog menemukan lampu minyak diduga berusia 2.000 tahun, di Taman Nasional Kota David, Israel. Lampu yang terbuat dari bahan perunggu tersebut diperkirakan sebagai jimat bangunan untuk menjaga sumber air bagi warga kota.

Artefak berusia 2.000 tahun itu, melansir Express, ditemukan saat penggalian di sepanjang ‘jalan peziarah’ kuno yang melintasi kota Yerusalem. Arkeolog dari Israel Antiquities Authority (IAA) menemukan lampu tersebut saat menggali melalui fondasi bangunan di sepanjang rute.

Menurut Ari Levy dan Dr Yuval Baruch dari IAA, lampu itu mungkin berfungsi sebagai semacam jimat keberuntungan. Untuk membawa keberuntungan bagi penghuni gedung.

“Persembahan lampu ini mungkin membuktikan pentingnya bangunan itu, yang mungkin terkait dengan perlindungan Kolam Siloam, sumber air utama kota,” katanya.

Lampu tersebut diperkirakan berasal dari abad pertama Masehi, selama Periode Romawi setelah penghancuran Kuil Kedua Yerusalem (70 M). Lampu telah dibentuk menyerupai wajah pria berjanggut yang diiris menjadi dua dan aneh serta berkerut.

Ujung lampu berbentuk Bulan Sabit dan gagangnya menyerupai tanaman Acanthus. Para arkeolog percaya, wajah tersebut menyerupai tema artistik Romawi, terutama topeng teater.

“Bangunan tempat lampu ditemukan dibangun langsung di atas Jalan Ziarah pada akhir periode Bait Suci Kedua. Jalan peziarah atau jalan berundak adalah jalan Zaman Romawi Akhir yang membentang dari Temple Mount yang suci di Yerusalem Lama ke Kolam Siloam,” terang Mr Levy, direktur penggalian.

Kolam itu sendiri adalah kolam batu di lereng selatan Kota Daud, yang dianggap oleh banyak orang sebagai titik berkembangnya Yerusalem kuno. ** Baca juga: Punya 16 Istri, Pria Zimbabwe ini Berencana Terus Menikah Hingga Ajal Menjemput

Menurut Otoritas Kepurbakalaan Israel, jalan ziarah dibangun di bawah Pontius Pilatus, gubernur Romawi di Yudea. Jalan itu menuju ke Kuil Yerusalem, situs tersuci di dunia Ibrani.(ilj/bbs)

Berita Terbaru