oleh

Aksi Warga Tangerang Tanami Pohon Pisang di Jalan Berlubang

Kabar6- Warga Kota Tangerang yang tergabung dalam Masyarakat Selapajang Bergerak bersama Santri Mengabdi, Kamis (25/2/2021) pagi, turun ke jalan melakukan aksi unjuk rasa.

Mereka menuntut kepada pihak pemerintah setempat untuk segera memperbaiki kerusakan jalan diwilayahnya.

“Anda bisa lihat langsung, betapa memprihatinkan sekali Jalan Raya penghubung antar Kota dan Kabupaten ini hancur seperti kubangan kerbau, padahal dari jalan ini dilalui banyak pengendara baik dari Kabupaten yang hendak bekerja ke Bandara dan atau sebaliknya. Sudah banyak warga yang menjadi Korban Kecelakaan lalu lintas di Jalan tersebut, dari luka yang kecil sampai ada korban yang meninggal dunia ditempa,” kata Ustadz Abu Wildan, Koordinator Masyarakat Selapajang Bergerak.

Menurut mereka, beberapa waktu lalu Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas PUPR dan Pejabat Wilayah menjanjikan bahwa pada tahun 2021 Jalan Marsekal Surdharma yang berada di Kelurahan Selapajang Jaya akan segera  diperbaiki karena sudah di plot dengan matang.

“Kami tidak mau menunggu lama lagi dengan alasan apapun, mau berapa kali lagi Pemerintah memberika janji kepada kami, atau dengan alasan bahwa jalan ini sedang diusulkan anggarannya Ditahun berikutnya, ini artinya kami harus menunggu 1 tahun kedepan. Kalau kami harus menunggu, terus jalan penghubung antara Kota Kabupaten ini mau seperti apa,” tegasnya.

Hal senada juga disampaikan Ade Basir, selaku Koordinator Santri Mengabdi. Ia mengungkapkan bahwasannya, Jalan Bourox Batusari mendapatkan perbaikan 746 meter dengan anggaran hampir 7 Milliar.

“Dan kami tahu bahwa jalan itu tidak parah kerusakannya seperti Jalan Marsekal Suryadharma Selapajang Jaya, tapi kenapa jalan itu di dahulukan. Padahal volume kendaraan dijalan itu tidak terlalu banyak seperti Jalan Marsekal Suryadharma. Ada Apa Dengan Selapajang Jaya,” ungkapnya, penuh tanya.

Dalam aksinya, selain membawa poster bertuliskan sindiran pedas, warga bahkan melakukan aksi tanam pohon pisang disetiap area jalan yang berlubang.

Berikut seluruh tuntutan resmi warga dalam aksi ini,

Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik menggarisbawahi dengan tebal bahwa salah satu elemen penting dalam mewujudkan penyelenggaraan negara yang terbuka adalah hak publik untuk memperoleh Informasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan, maka kami Minta Pemerintah Kota Tangerang dapat melakukan dan menjalankan Keterbukaan Informasi Publik kepada kami Masyarakat Selapajang Jaya khususnya dan umumnya untuk Proyek 4 ruas Jalan tersebut,

1. Meminta kepada Pemerintah Kota Tangerang untuk segera memperbaiki Jalan Penghubung Kota dan Kabupaten ini, Jalan Marsekal Suryadharma Selapajang Jaya tanpa harus menunggu di Tahun berikutnya,

2. Batalkan saja Perbaikan jalan Marsekal Suryadharma yang hanya 233 meter, padahal kerusakan jalan Marsekal itu sampai dengan 1 kilo meter lebih, mulai dari Terowongan Selapajang Jaya sampai dengan Perbatasan Kota-Kabupaten Tangerang,

3. atau alihkan perbaikan yang di Jalan Bourok ke Jalan Marsekal Suryadharma Selapajang Jaya,

4. Kami warga Kota Tangerang merasa malu, Jalan ini kalah bagus dengan Jalan Kabupaten Tangerang,

5. Kami akan terus melakukan Treatrikal menanam Pohon dan melepas ikan di Kubangan lubang tersebut, kalau jalan Marsekal Suryadharma ini tidak di perbaiki.

Diinformasikan, bila saat ini sepanjang Jalan Marsekal Suryadharma di Kelurahan Selapajang Jaya Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang dari mulai Terowongan arah Bandara Soekarno Hatta sampai ke Perbatasan Kota-Kabupaten Tangerang, kondisinya dinilai sudah sangat memprihatinkan sekali.

Bukan hanya lubang kecil saja, bahkan sudah ada berlubang besar, terlebih bila turun hujan maka lubang tersebut sudah seperti kubangan kerbau.

Meski sudah ada perbaikan dari Dinas PUPR di tahun 2020, warga nampaknya masih belum puas. Pasalnya, perbaikan dilakukan hanya sekedar tambal sulam saja menggunakan batu omblok dan batu split.

**Baca juga: Kopi Pemuda Terbangkalai, Pemkot Tangerang Kebiasaan Hamburkan Uang Rakyat?

Jalan Marsekal Suryadharma ini memiliki panjang hampir satu kilo meter lebih dan tidak jauh berbeda dengan panjang Jalan Juanda yang berada di Batuceper. Warga pun mempertanyakan mengapa jalan tersebut kiranya hanya mendapatkan perbaikan sepanjang 233 meter dengan Rencana Anggaran Belanja (RAB) Rp. 2 Milliar saja. (gus)

Berita Terbaru