oleh

Wanita AS Ini Pilih Masuk Sekolah Hukum Setelah Ayahnya Dipenjara 20 Tahun

Kabar6-Untuk pertama kalinya Teeanna Brisco (24) melihat sang ayah, Bernard Brisco (53), yang dibebaskan dari penjara tepat sebelum wanita muda itu lulus sekolah hukum.

Brisco sendiri dipenjara selama 20 tahun karena kejahatan narkoba tanpa kekerasan dan dijatuhi hukuman pada 2001 karena menjual kokain. Kala itu, Teeanna baru berusia empat tahun. Brisco, melansir Yahoo, dijatuhi hukuman yang panjang karena apa yang disebut undang-undang hukuman ‘tiga pukulan’. Di bawah kebijakan yang diterapkan di Amerika Serikat (AS) pada 1994, hakim harus mengamanatkan hukuman seumur hidup untuk kejahatan berulang tertentu.

Kebijakan ini hanya diubah di tingkat federal pada 2018, tetapi banyak negara bagian masih menerapkannya. Karena dia pernah melakukan pelanggaran narkoba sebelumnya, Brisco diberi hukuman seumur hidup wajib ditambah 240 tahun.

Di AS, hukuman seumur hidup adalah menjalani sisa hidup Anda di penjara. “Dan dengan itu, ayah segera pergi ke fasilitas super maksimal di Indiana,” kenang Teeanna.

Hal itu adalah hukuman keras sang ayah yang sebagian mengilhami Teeanna untuk mengambil sekolah hukum. Dikatakan, dengan merayakan kelulusannya baru-baru ini dia merasakan ‘normal.

Menurut National Association for the Advancement of Colored People, orang kulit hitam Amerika dipenjara lima kali lebih banyak daripada orang kulit putih Amerika. ** Baca juga: Kondisi Langka, Atlet AS Lari Sejauh 563 Km Tanpa Berhenti

Menurut Center for American Progress, data dari California mengungkapkan orang kulit hitam di negara bagian itu 12 kali lebih mungkin daripada orang kulit putih untuk dipenjara di bawah undang-undang tiga pemogokan.

“Memahami perbedaan membuatnya merasa sangat bersemangat tentang reformasi hukuman yang adil,” terang Brisco. “Masih ada begitu banyak orang dalam situasi yang sama seperti (ayahnya), itu bukan insiden yang terisolasi.”

Sebagian besar motivasi Teeanna untuk sekolah hukum juga datang dari kerabatnya yang lebih muda dan keinginan untuk mengubah lintasan keluarga, dan untuk menunjukkan kepada mereka bahwa kita dapat memperoleh sesuatu yang positif dari pengalaman yang telah kita lalui.

Nah, 20 tahun menjalani hukuman seumur hidup, Layanan Pembela Federal Wisconsin mengajukan mosi untuk pembebasan Brisco. Menurut Teeanna, selama waktu itu, ia telah menjadi model narapidana dan ayah. Dia menyelesaikan lebih dari seratus program kejuruan dan kembali ke sekolah.

Hakim yang telah menghukum Brisco pada 2001 adalah hakim yang sama yang memberinya pembebasan penuh kasih selama dua dekade. “Saya berada di jalan yang berbeda untuk, seperti, memperbaiki kesalahan saya, membuat beberapa koreksi dalam hidup saya, dan mencoba untuk mencegah pemuda lain membuat kesalahan yang saya dan banyak pria lain buat,” ungkap Brisco.

Teeanna sendiri telah menerima tawaran dengan firma hukum di Washington. Sejauh yang bisa dilakukan Brisco, dia mengatakan bahwa dia ‘dengan senang hati akan mengambil kasus pro bono’ untuk membantu orang-orang yang melawan hukuman penjara yang tidak adil secara gratis.(ilj/bbs)