oleh

Seorang Ibu Asal Ukraina Menulis Informasi Identitas di Punggung Bayinya untuk Antisipasi Jika Mereka Tewas Saat Perang

Kabar6-Seorang ibu asal Ukraina bernama Sasha Makoviy (33) menulis punggung bayinya, Vira (2), dengan informasi detail mengenai identitas sang anak.

Bukan tanpa alasan, melansir Indianexpress, hal itu dilakukan karena Makoviy ingin memastikan bahwa penyelamat dapat menyatukan kembali Vira dengan keluarga ketika pasukan Rusia mendekati Kyiv.

“Saya pikir jika saya akan mati dia bisa menemukan siapa dia dan dari keluarga apa dia berasal. Mungkin untuk menemukan beberapa orang yang dikenal yang bisa merawatnya,” kata Makoviy.

Ditambahkan, “Saya memutuskan untuk meletakkan informasi di punggung Vira karena saya benar-benar takut. Dia adalah hal yang paling berharga dalam hidupku jadi aku tidak bisa membayangkan jika kita kehilangan satu sama lain.”

Makoviy menulis nama Vira, tanggal lahir dan nomor telepon keluarga di kulit sang bayi saat mereka bersiap meninggalkan rumah mereka di Kyiv pada hari pertama invasi Rusia, di tengah kekhawatiran bahwa ibu kota akan diambil alih. Dia juga meletakkan kartu tulisan tangan di jaket putrinya, dengan detail serupa.

“Saya sangat gemetar sehingga semua kata ditulis dengan mengerikan. Tetapi sangat aneh bahwa di abad ke-21 saya harus melakukan hal semacam ini,” ujar Makoviy. “Ini sulit dipercaya. Ini sangat mengerikan.”

Setelah berbagi foto Vira kecil di media sosial, Makoviy menerima curahan dukungan dari orangtua Ukraina lainnya yang ternyata melakukan hal sama untuk anak-anak mereka.

Beberapa informasi kontak dijahit ke dalam pakaian anak-anak mereka dan membuat gelang untuk mereka dengan nomor darurat, sementara yang lain juga menempatkan rincian di saku jaket mereka.

“Pertama foto itu dibagikan oleh beberapa teman saya dan kemudian dibagikan di antara warga Ukraina,” ungap Makoviy. “Ini benar-benar menyentuh mereka karena ribuan orangtua lain harus melakukan ini. “Salah satu pengikut saya menulis kepada saya dalam pesan bahwa dia bahkan menuliskan kata-kata, ‘Tolong jaga bayi saya’.”

“Dia menulisnya pada bayinya, untuk berjaga-jaga. Itulah yang kita semua rasakan di negara kita sekarang,” lanjut Makoviy.

Makoviy dan Vira melarikan diri ke tempat yang aman di selatan Prancis. Wanita itu menceritakan bagaimana dia dan Vira telah diberi banyak bantuan di rumah barunya dan ‘orang-orangnya sangat baik’. Namun dia tetap mengalami tingkat kecemasan yang tinggi.

Rupanya, Makoviy tidak sendirian. Ada orangtua lain yang melakukan hal serupa. “Pada hari pertama perang, saya melakukan hal yang sama untuk putra saya yang berusia tiga tahun,” ungkap salah satu orangtua. “Dan meskipun kita sekarang bersamanya di Inggris, surat kabar selalu bersamanya.” (ilj/bbs)