oleh

Sebuah Pulau Dekat Las Vegas Tawarkan Liburan Seks Tanpa Batas dengan 100 Pelacur

Kabar6-Pesta ekstravaganza selama empat hari menjanjikan pelanggan seks tanpa batas tanpa kondom berlangsung di dekat Las Vegas, Amerika Serikat (AS), beberapa waktu lalu, di lokasi yang dirahasiakan di luar Sin City, dengan tiket sekira Rp64,9 juta.

‘Petualangan’ ini, melansir Nypost, diselenggarakan oleh Good Girls Company dan hanya menjual 50 tiket dengan mempekerjakan 100 pelacur untuk acara tersebut, sehingga setiap tamu memiliki akses ‘dua gadis per hari’. “Semua gadis kami telah diuji dan bebas dari penyakit seksual apa pun,” demikian pernyataan situs Sex Island. “Setiap saat Anda dapat bertukar gadis dengan 50 tamu lainnya.”

Ada tes HIV dan IMS (Infeksi Menular Seksual) di tempat, sehingga para tamu dapat merasa yakin akan keamanan seksual mereka sebelum ikut pesta. Penyelenggara mengatakan, liburan empat hari itu ‘ramah narkoba’ dan juga menawarkan akses ke menunggang kuda, konser holografik, dan tur kasino.

Sementara itu, 50 pemegang tiket frisky juga akan dapat mengambil bagian dalam perjalanan helikopter yang ‘sensual’. Namun beberapa orang skeptis mengatakan bahwa peristiwa itu terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Situs web Scam Detector menampilkan keluhan dari beberapa orang yang konon membayar untuk acara Sex Island sebelumnya hanya untuk mendapatkan kenyataan ‘penyelenggara membatalkan sehari sebelum dimulainya’. ** Baca juga: Pria Inggris Dipaksa Hidup Selama Enam Tahun dengan Mr P Dicangkokkan pada Lengannya

Namun, situs tersebut juga mengadakan wawancara dengan kepala layanan pelanggan Good Girls Company, yang menegaskan bahwa liburan itu legal. New York Post telah menghubungi Good Girls Company untuk mengomentari keaslian acara tahun ini untuk memastikan pelanggan tidak tertipu dengan cara yang tidak mereka harapkan.

Awalnya, Sex Island awalnya direncanakan sebagai acara tahunan, dan pertama kali dimulai pada 2017, yang dengan cepat menjadi berita utama setelah penyelenggara membuat marah pejabat Kolombia ketika mereka mencoba mengadakan liburan gila tersebut di negara itu. Lokasi pesta empat hari itu akhirnya diubah menjadi pulau Karibia yang ‘ramah narkoba’. Itu diadakan lagi pada 2018, sebelum konon ditunda selama beberapa tahun.

Kepala humas Good Girls Company, dikenal sebagai Tony, mengatakan bahwa Sex Island adalah gagasan dari lima teman berpesta keras di usia 30-an dan 40-an. Tony mengklaim, perusahaan berusaha sekuat tenaga untuk pelanggan bergaji tinggi demi memenuhi kebugaran mereka.

Dan sementara ada banyak obat-obatan selama liburan erotis empat hari, Tony bersikeras penyelenggaranya tidak secara langsung memberikan zat ilegal. Namun, ahli PR itu mengungkapkan tentang serbuk merah muda ‘toothy’ yang disebutkan Ryan. “Ini sangat mirip kokain, tapi itu membuatmu sangat bergairah,” ungkapnya.(ilj/bbs)