oleh

Pertahanan Diri yang Sah, Mahkamah Agung AS Putuskan Warga Amerika Boleh Bawa Senjata di Depan Umum

Kabar6-Sebuah keputusan penting disahkan hanya beberapa minggu setelah insiden penembakan massal di sekolah. Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS) memutuskan bahwa warga Amerika memiliki hak dasar untuk membawa senjata api di depan umum.

Putusan 6-3, melansir dw, membatalkan undang-undang New York yang mengharuskan seseorang untuk membuktikan bahwa mereka memiliki pertahanan diri yang sah perlu menerima izin senjata dan akan mencegah negara bagian membatasi orang yang membawa senjata. Meskipun seruan yang berkembang untuk pembatasan senjata api muncul ke permukaan setelah dua penembakan massal pada Mei mengejutkan negara itu, pengadilan memihak para pendukung yang mengatakan Konstitusi AS menjamin hak untuk memiliki dan membawa senjata.

Putusan itu adalah yang pertama oleh pengadilan dalam kasus Amandemen Kedua besar dalam satu dekade dan kemenangan bagi lobi senjata yang kuat, Asosiasi Senapan Nasional. ** Baca juga: Pasutri di Mesir Galang Dana Demi Beli Obat Termahal di Dunia untuk Kesembuhan Anak Mereka

“Keputusan hari ini adalah kemenangan yang menentukan bagi pria dan wanita yang baik di seluruh Amerika dan merupakan hasil dari perjuangan selama beberapa dekade yang dipimpin NRA,” ungkap Wayne LaPierre, Wakil Presiden Eksekutif NRA. “Hak untuk membela diri dan membela keluarga dan orang yang Anda cintai tidak boleh berakhir di rumah Anda.”

Hakim Clarence Thomas yang menulis opini mayoritas mengatakan, “Amandemen Kedua dan Keempat Belas melindungi hak individu untuk membawa pistol untuk membela diri di luar rumah. Persyaratan penyebab yang tepat New York melanggar Amandemen Keempatbelas dengan mencegah warga negara yang taat hukum dengan kebutuhan pembelaan diri biasa dari menggunakan hak Amandemen Kedua mereka untuk menyimpan dan memanggul senjata di depan umum untuk membela diri.”

Saat ini, Senat AS tengah mempertimbangkan RUU bipartisan langka yang mencakup langkah-langkah pengendalian senjata sederhana. Sebelumnya pada 14 Mei, seorang remaja berusia 18 tahun menggunakan senapan serbu tipe AR-15 untuk membunuh 10 orang Afrika-Amerika di sebuah supermarket di Buffalo, New York.

Kurang dari dua minggu kemudian, sebanyak 19 anak dan dua guru ditembak dan dibunuh di sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas, oleh remaja lain dengan jenis senapan semi-otomatis bertenaga tinggi yang sama.

Undang-undang New York menerangkan, untuk diberikan izin membawa senjata api ke luar rumah, pemilik senjata harus dengan jelas menunjukkan bahwa senjata itu secara eksplisit diperlukan untuk membela diri, artinya mereka yang tidak memiliki kebutuhan yang ditunjukkan tidak dapat melakukannya.

Pendukung hak senjata mengatakan bahwa itu melanggar Amandemen Kedua Konstitusi, yang mengatakan ‘hak orang untuk menyimpan dan memanggul senjata tidak boleh dilanggar’.

Diketahui, lebih dari setengah negara bagian AS sudah mengizinkan pengangkutan senjata api tanpa izin, kebanyakan dari mereka hanya melakukannya dalam dekade terakhir.

Selama dua dekade terakhir, lebih dari 200 juta senjata telah memasuki pasar AS, dipimpin oleh senapan serbu dan pistol pribadi, memicu lonjakan pembunuhan, penembakan massal, dan bunuh diri.(ilj/bbs)