oleh

Pendapatan Daerah Kabupaten Lebak pada 2023 Direncanakan Rp2.031 Triliun

Kabar6-Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lebak bersama DPRD sudah melakukan pembahasan KUA-PPAS (Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara) APBD Tahun Anggaran (TA) 2023.

Juru Bicara Badan Anggaran (Banggar) DPRD Lebak, Yayan Ridwan, dalam laporannya, Senin (8/8/2022), menyampaikan, pendapatan daerah pada tahun 2023 direncanakan sebesar Rp2.031.406.234.731.

“Rinciannya PAD (Pendapatan asli daerah) Rp450.549.160.271, pendapatan transfer Rp1.546.876.145.460, dan lain-lain pendapatan daerah Rp33.980.929.000,” kata Yayan menguraikan.

Sementara untuk belanja daerah yang diproyeksikan sebesar Rp2.102.972.441.199 terdiri dari belanja operasi Rp1.563.326.973.555, belanja modal Rp61.672.568.223, belanja tidak terduga Rp33.511.246.854, dan belanja transfer Rp444.461.634.567.

Kemudian, dipaparkan Yayan, untuk penerimaan pembiayaan daerah direncanakan berasal dari Silpa tahun 2022 sebesar Rp101.567.206.468.

Sedangkan pengeluaran pembiayaan direncanakan Rp30.000.000.000 terdiri dari pembentukan dana cadangan Rp15.000.000.000, dan penyertaan modal Rp15.000.000.000.

**Baca juga: Rencana Kenaikan Retribusi di Lebak, PDIP: Jangan Sampai Beratkan Masyarakat

“Prioritas plafon dan anggaran sementara APBD 2023 disusun berdasarkan tahapan, dirinci kepada masing-masing OPD dan urusan penunjang lainnya yang sudah disepakati legislatif dan eksekutif,” terang Yayan.

“Yang tidak kalah penting dari hasil rapat Banggae dan TAPD adalah menyepakati segera dibentuk pansus tentang PAD sebagai upaya kita meningkatan PAD Lebak,” tambah dia.(Nda)