oleh

Panen Padi di Pakuhaji, Bupati Zaki Berharapkan Inovasi Seperti Ini Bisa Ditiru

Kabar6-Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar melakukan panen padi Demplot Mina Padi di Desa Buaran Bambu Kecamatan Pakuhaji, Jumat (2/9/22).

Bupati Zaki mengatakan kegiatan panen padi tersebut merupakan suatu terobosan dan juga inovasi yang luar biasa, yang dilakukan oleh petani dan kelompok tani serta penyuluh pertanian di Pakuhaji.

“Alhamdulillah hari ini kita bisa datang ke Buaran Bambu dengan demplot mina padi, di mana ada model sawah circle yang digabungkan antara padi dengan juga tambak ikan. Ini merupakan suatu terobosan inovasi yang mudah-mudahan nanti bisa diikuti oleh daerah lain,” kata Bupati Zaki.

Bupati Zaki melanjutkan tantangan sistem demplot mina padi salah satunya adalah ketersediaan airnya harus di atas rata-rata sawah biasa. Namun dengan ketersediaan air yang lebih tersebut bisa mempercepat umur panennya, yakni sekitar 3 bulan dari penanaman sudah bisa dipanen, begitu juga dengan ikannya.

**Baca Juga: Ratusan Ribu Warga Banten Kesulitan Jamban dan Air Bersih

“Ada beberapa tantangan seperti hama wereng dan juga hama berang-berang, karena ada padi dan juga ikan di sini. Tetapi mudah-mudahan paling tidak salah satu inovasi bentuk terobosan program ketahanan pangan ini, bisa berjalan di Kecamatan Pakuhaji dan bisa diikuti oleh yang lain,” harapnya.

Bupati juga mengucapkan terima kasih kepada para petani dan penyuluh pertanian karena di tangan mereka, ketahanan pangan bisa berjalan di Kabupaten Tangerang.

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tangerang, Asep Jatnika menjelaskan bahwa kegiatan panen bersama Bupati Tangerang dilakukan di atas lahan yang luasnya sekitar 5000 meter atau setengah hektar. Menurut Asep deplot mina padi tersebut, dalam 1 lokasi budidaya terdapat 2 komoditi.

“Jadi komoditi itu adalah padi dan ikan. Dalam satu kali panen, kita dapat 2 komoditi. Insya Allah dengan budidaya model ini, petani akan lebih banyak menerima keuntungan, sehingga petani bisa lebih sejahtera,” jelas Asep.

Menurut dia, produktivitas padi di atas lahan 5000 meter kurang lebih sekitar 4 ton padi, untuk ikan sekitar 400 kilo atau 4 kuintal.

“Ke depan untuk demplot mina padi ini akan terus kita kembangkan, diawali dengan 5000 meter, kita berencana akan kembangkan terus sampai dengan 5 hektar. Mudah-mudahan kita ke depan bisa berhasil agar program ini bisa berkelanjutan sehingga petani kita akan sejahtera dan mendapatkan hasil yang memuaskan,” katanya.(red)