oleh

NASA Gelontorkan Kontrak Senilai Rp2,6 Triliun untuk Bangun ‘Hotel’ Bagi Para Astronaut

Kabar6-NASA telah memberikan kontrak senilai sekira Rp2,6 triliun pada Northrop Grumman, untuk membuat hotel yang akan ditempati astronaut sebelum mendarat di Bulan.

Hotel yang dikenal sebagai pos hunian dan logistik (HALO) ini, melansir Dailymail, berukuran flat kecil dan membentuk bagian dari Lunar Gateway, stasiun ruang angkasa kecil yang akan mengorbit Bulan. Gateway adalah bagian dari misi Artemis, di mana wanita pertama dan pria selanjutnya kembali ke Bulan pada 2024 mendatang, dan perjalanan kembali reguler selama dekade berikutnya.

HALO dan Elemen Penggerak dan Daya Gateway (APD), akan diluncurkan pada 2023 nanti, setahun sebelum misi pertama untuk mendaratkan manusia di Bulan sejak 1972.

NASA mengatakan, Gateway akan membantu mereka membangun kehadiran yang berkelanjutan di Bulan saat memperluas upaya untuk mendaratkan astronot di permukaan dan membangun pangkalan.

Gateway akan bertindak sebagai pos sebelum melakukan perjalanan ke permukaan Bulan. Artinya, astronaut akan tiba dari Bumi, berlabuh dengan stasiun, dan kemudian berangkat ke Bulan. Ini akan jauh lebih kecil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan akan dirakit di Bumi dan diterbangkan ke Bulan.

“Ini sangat kecil, ini bukan ISS. Ini adalah sesuatu yang sangat bisa dilakukan dan kami akan bekerja dengan industri untuk memastikan kami bergerak dengan sangat cepat. Jika kita akan pergi ke Mars itu adalah perjalanan panjang. Gateway membantu kami mencari cara untuk melakukan itu. Ini membantu kita mengambil langkah selanjutnya,” kata Mark Wiese, manajer elemen logistik Gateway.

Orbital Science Corporation of Dulles, Virginia, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki Northrop Grumman Space, diberi kontrak desain dan pengembangan. Tinjauan desain awal HALO, diharapkan akan selesai pada akhir 2020 ini.

“Kontrak ini adalah tonggak penting lainnya dalam rencana kami untuk membangun operasi bulan yang kuat dan berkelanjutan. Gateway adalah komponen kunci dari arsitektur Artemis jangka panjang NASA dan kemampuan HALO meningkatkan rencana kami untuk eksplorasi manusia di Bulan dalam persiapan untuk misi manusia ke Mars di masa depan,” kata Jim Bridenstine, administrator NASA.

HALO akan menjadi tempat tinggal bertekanan di Gateway, yang seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional akan modular dan dapat diperluas.

Di sinilah para astronaut akan menghabiskan waktu mereka saat mengunjungi stasiun bersama dengan pesawat ruang angkasa Orion, yang akan membawa para astronaut ke 238.900 mil ke Bulan.

Diketahui, HALO adalah elemen penting dalam eksplorasi jangka panjang luar dalam NASA, dan tim program HALO akan melanjutkan pekerjaannya dalam membangun dan mengirimkan modul ini dalam kemitraan dengan NASA.’

Menurut NASA, keputusan untuk mengintegrasikan unsur-unsur di lapangan sebelum peluncuran ‘mengurangi risiko dan risiko teknis’. ** Baca juga: Benarkah Alien Sebenarnya Wujud Manusia yang Datang dari Masa Depan?

NASA mengatakan, pihaknya meningkatkan kemungkinan keberhasilan misi dengan menghilangkan kebutuhan untuk dua elemen untuk berlabuh di orbit di sekitar Bulan.(ilj/bbs)

Berita Terbaru