oleh

Ilmuwan Rusia Sarankan Protein Kambing dan ASI untuk Lawan COVID-19

Kabar6-Para ilmuwan Rusia menduga, protein dalam ASI melindungi sistem kekebalan tubuh dari virus Corona. Hal ini disebutkan setelah melihat kondisi yang menunjukkan bahwa virus Corona baru tampaknya tidak mudah menyerang bayi ketimbang populasi lain.

Dan saat ini, mereka mencoba mengembangkan obat baru berdasarkan dugaan tersebut. “Kami telah melihat sangat sedikit kasus bayi terisolasi yang terjangkit virus Corona di antara jutaan orang yang terinfeksi,” ungkap Igor Goldman, seorang peneliti senior di Institute of Gene Biology (IGB) dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.

Goldman, melansir rt.com, menjelaskan bahwa ini memberi timnya ide untuk mencoba laktoferin, protein yang biasanya terkandung dalam ASI yang membentuk sistem kekebalan tubuh bayi yang belum berkembang terhadap semua bakteri dan virus. Laktoferin pada dasarnya bertindak sebagai stimulan kekebalan yang dapat sangat meningkatkan kemampuan manusia untuk memerangi virus dan bakteri.

Para ilmuwan percaya, tidak hanya pada bayi tetapi juga pada orang dewasa juga. Para ilmuwan Rusia telah melihat ke dalam aplikasi medis protein untuk beberapa waktu.

Bersama dengan rekan-rekannya asal Belarus, mereka mengembangkan protein yang dimodifikasi gen yang identik dengan manusia tetapi diekstraksi dari susu kambing pada 2007. Protein yang disebut neolactoferrin, dikatakan memiliki sifat anti-bakteri, anti-virus dan anti-jamur.

Protein ini juga menunjukkan kemampuan yang layak untuk menghambat aktivitas virus seperti rotavirus, hepatitis C dan HIV, sebagai bagian dari tes laboratorium. Spesialis IGB percaya protein itu bahkan bisa membantu memerangi super bakteri yang kebal terhadap antibiotik modern.

“Gagasan untuk menggunakannya melawan infeksi virus seperti Covid-19 memiliki dasar ilmiah yang berakar pada studi selama satu dekade terhadap neolaktoferin yang dilakukan bersama dengan Institut Imunologi (Rusia),” kata Goldman.

Sekarang, para ilmuwan percaya bahwa protein dapat merangsang imunitas adaptif pada orang yang menderita COVID-19, mengurangi tingkat keparahan gejala mereka. Protein itu juga secara teoritis dapat melindungi orang yang sehat terhadap infeksi dan berpotensi bertindak serupa dengan vaksin. Ini karena laktoferin biasanya mencegah virus menempel pada sel dan bereproduksi.

Para ilmuwan percaya, irigasi oral dengan cairan yang mengandung neolactoferrin bisa menjadi penghalang yang efektif terhadap virus, sementara pil dengan protein itu bisa mencegah perkembangan komplikasi bakteri.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa efektif obat baru itu dalam perang melawan virus corona,” kata Vladimir Bolibok, ahli imunologi. ** Baca juga: Duh, Gerombolan Monyet di India Curi Sampel Darah Pasien Positif COVID-19

Di Rusia sendiri, sejauh ini para pengembang obat telah mengirim beberapa sampel uji obat baru untuk uji coba awal, yang mendapat dukungan dari Badan Medis dan Biologi Federal Rusia, sebuah badan kesehatan publik nasional dari Kementerian Kesehatan negara tersebut.(ilj/bbs)

Berita Terbaru