oleh

DPRD Banten Sebut Metode Belajar Daring Tak Efektif, Sebab…

Kabar6 – Komisi V DPRD Banten M. Nizar menilai metode belajar online atau daring yang dilakukan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Banten tidak efekti.

Sebab, kata Nizar, tidak semua siswa tingkat SMA, SMK mampu secara ekonomi membeli kuota internet untuk mengisi soal-soal pembelajaran selama penerapan sistem belajar dari rumah. “Saya kira program pembelajaran berbasis online yang dilakukan  Dindikbud perlu dievaluasi,” ujarnya Rabu (22/4/2020).

Faktanya, kata Nizar, yang bisa menikmat belajar online hanya sebagian kecil saja karena ekonomi orangtuanya mampu. Bagaimana bagi para siswa yang tidak punya handphone dan tidak sanggup membeli kuota? .” Itu tidak efekif,” katanya,

Nizar meminta jangan sampai dengan kondisi pandemi Covid-19 ini mengganggu juga sistem pendidikan di semua daerah tak terkecuali di Provinsi Banten. Kata Nizar, dari hasil rapat kerja dengan Dindikbud Banten beberapa waktu lalu, diklaim bahwa metode belajar daring sudah 60 persen berhasil.

**Baca juga: Kas Daerah Pemprov Banten Pindah ke Bank BJB.

“Tapi keberhasilan tersebut tidak jelas tolok ukurnya di mana. Coba lihat di daerah pelosok Banten, jangan untuk membeli kuota internet untuk makan sehari-hari saja mungkin mereka kesulitan. Jelas ini nambah menjadi beban masyarakat di tengah kesulitan ekonomi akibat covid,” tegasnya.

Langkah selanjutnya, kata Nizar, pihaknya akan berkordinasi kembali dengan Dindikbud Banten. Menurutnya, dengan kondisi Pandemi Covid-19 ini apa pun alasannya dunia pendidikan dan generasi bangsa harus diselamatkan. “Bila perlu di situasi darurat seperti ini, Dindikbud Banten mengambil alih instruksi pembelajaran dari tingkat sekolah dasar (SD) hingga tingkat atas (SMA/SMK). Jadi tidak hanya parsial yang menjadi kewenangan Dindikbud Banten,” ungkapnya.(Den)

Berita Terbaru