oleh

COVID-19, Siapa Saja yang Harus Lakukan Karantina Mandiri?

Kabar6-Meningkatnya jumlah penderita COVID-19 (virus corona) di seluruh dunia, membuat orang serentak melakukan apa saja guna membatasi penyebarannya.

Selain sering mencuci tangan, menghindari menyentuh mulut atau mata, langkah-langkah yang lebih serius dapat diambil seperti karantina mandiri atau sendiri.

Meskipun tidak semua orang disarankan untuk melakukan karantina mandiri, melansir Sindonews, cara ini bisa bermanfaat melindungi orang lain dari penyebaran penyakit menular. Ada sedikit perbedaan antara karantina diri dan isolasi diri. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), mendefinisikan isolasi sebagai memisahkan orang sakit dengan penyakit menular dari orang-orang yang tidak sakit.

Sementara karantina yang dimaksud adalah tindakan pencegahan yang memisahkan dan membatasi pergerakan orang yang terkena penyakit menular untuk melihat apakah mereka sakit.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), karantina dapat direkomendasikan untuk individu yang diyakini telah terpapar penyakit menular seperti COVID-19, tetapi tidak bergejala.

Selain memantau jika gejalanya timbul, berada di karantina juga membuat seseorang yang mungkin telah terpapar tidak akan menyebarkan penyakit kepada orang lain jika itu berkembang, karena mereka akan sering tinggal di rumah.

“Isolasi adalah apa yang Anda lakukan untuk orang yang sakit. Karantina berarti Anda tahu bahwa Anda telah terpapar,” jelas Susan Hassig, seorang ahli epidemiologi di Tulane, New Orleans, Amerika Serikat.

Siapa yang harus mengkarantina diri karena virus corona? Awalnya, WHO menyarankan mereka yang telah melakukan perjalanan ke negara-negara dengan tingkat infeksi tinggi untuk karantina sendiri setelah mereka kembali.

Namun, CDC juga merekomendasikan individu untuk melakukan karantina sendiri untuk pajanan berisiko sedang dan tinggi, yang berarti mereka yang telah melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, atau memiliki kontak terbatas dengan orang yang terinfeksi untuk jangka waktu yang singkat.

Mereka yang merasa sakit juga harus tinggal di rumah dan mempertimbangkan untuk mengkarantina diri meskipun gejalanya tampak ringan. Menurut CDC, orang yang berusia di atas 60 dan orang-orang dengan kondisi medis yang mendasarinya harus mempertimbangkan untuk mengkarantina diri jika wabah COVID-19 terjadi di komunitas mereka, karena mereka berisiko lebih tinggi tertular virus.

WHO menyarankan, “Jika Anda berisiko lebih tinggi untuk penyakit serius dari COVID-19 karena usia Anda atau karena Anda memiliki masalah kesehatan jangka panjang yang serius, itu sangat penting bagi Anda untuk mengambil tindakan untuk mengurangi risiko sakit dengan penyakit tersebut.”

Apabila Anda tidak sakit dan belum pernah terpapar coronavirus, Anda tidak perlu melakukan karantina sendiri. “Jika seseorang tidak menunjukkan gejala apa pun, tidak perlu mengubah rutinitas harian Anda,” demikian keterangan Joseph Wendelken, juru bicara Departemen Kesehatan Rhode Island.

Menurut CDC, jika individu tidak menunjukkan gejala penyakit setelah dua minggu, mereka harus baik-baik saja untuk menyimpulkan periode karantina sendiri dan kembali ke rutinitas harian mereka seperti biasa. ** Baca juga: Hindari Makanan yang Justru Perburuk Depresi Anda

Selama masa karantina, anggota rumah tangga lain biasanya tidak perlu melakukan karantina sendiri.(ilj/bbs)

Berita Terbaru