oleh

Armada Sepeda Pemadam Api Diluncurkan di Tangsel

Kabar6-Maraknya kasus kebakaran serta sulitnya penanganan, khususnya yang kerap terjadi di lingkungan padat penduduk daerah perkotaan belakangan ini justru melahirkan semangat L. Susatyo Adi untuk berkreasi.

Terbukti lewat tangan kreatifnya, dirinya mampu menciptakan sepeda pemadam api pertama di Indonesia bahkan di dunia guna meringankan tugas pemadam kebakaran yang jumlahnya dinilai masih minim.

Bertempat di kantor Pemadam Kebakaran Kota Tangerang Selatan (Tangsel) di Jalan Benda, Pamulang, Rabu, 5 Septermber 2012, sepeda pemadam api ciptaannya melakukan uji coba perdana simulasi penanganan kebakaran.

Hasilnya, dari uji coba yang dilakukan petugas pemadam kebakaran kota Tangsel, alat tersebut dapat bekerja secara efektif.

Pria yang akrab disapa Susatyo ini mengutarakan tujuan utama dibuatnya sepeda pemadam yakni sebagai pertolongan pertama mengatasi titik kebakaran untuk lokasi yang tidak dapat dijangkau oleh mobil pemadam.

“Masalah yang sering terjadi, biasanya selain titik kebakaran ada di tengah pemukiman padat penduduk juga masyarakat justru selalu berkerumun di sekitar lokasi kebakaran hingga menyulitkan mobil pemadam masuk,” terangnya.

Sepeda pemadam api hasil kreasinya, lanjut Susatyo, dilengkapi dengan
pompa dan selang hisap serta selang semprot standar pemadam kebakaran. Material yang digunakan khusus pada bagian bak terbuat dari full alumunium yang tahan karat.

Mesin yang digunakan berkekuatan 6,5 volt power untuk menghasilkan tekanan hingga 3 bar. Untuk spesifikasi beratnya sendiri yakni pompa penyedot dan penyemprot seberat 26 kg, sepeda 25 kg dan selang 10 kg.

Sepeda pemadam api diyakini bakal efektif di lokasi padat penduduk, karena hanya memiliki lebar 85 cm, panjang 220 cm serta troli gandeng yang mengangkut toren air berkapasitas 550 liter dan dapat menampung hingga 3 orang.

“Disini, kami sengaja menciptakan alat yang murah dan tidak terlalu membutuhkan biaya banyak namun tadi sama-sama kita lihat hasil kerjanya,” cetusnya.

Nantinya, Susatyo berharap keberadaan alat pemadam api ciptaannya dapat menjangkau hampir di tiap RW untuk meminimalisir kobaran api.

Bahkan kalau bisa mencegah kejadian itu sendiri dan menjadi solusi bagi masalah yang kerap menghinggapi sebagian besar petugas pemadam kebakaran.

Saat bertugas di lokasi tidak dapat diakses langsung mobil pemadam. Sampai saat ini, kehadiran sepeda pemadam api sudah mendapat respon positif Pemerintah Daerah lewat Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Tangerang Selatan.

“Untuk wilayah lain di luar Tangsel, nanti juga akan kami perkenalkan produk serupa. Targetnya kalau bisa tiap RW memiliki alat ini (sepeda
pemadam api),” harap Susatyo.

Kepala Disperindag kota Tangsel Muhammad mengaku mendukung sepenuhnya produk lokal seperti sepeda pemadam api yang baru diluncurkan.

Selain kehadirannya yang dirasa memang sangat penting untuk membantu mencegah musibah kebakaran di tengah masyarakat.

Secara otomatis pastinya juga dapat memberdayakan tenaga lokal yang secara tidak langsung ikut membantu program pemerintah untuk mengentaskan angka kemiskinan.

“Kami siap menggandeng kehadiran produk lokal di Tangsel. Dan mudah-mudahan nantinya banyak hasil karya-hasil karya lokal kita yang lahir,” ujar Muhammad. (yud)

Berita Terbaru