oleh

58 Imigran Gelap Melarikan Diri Dari Tempat Penampungan

Kabar6-Puluhan imigran gelap asal timur tengah yang ditampung di gedung Pusat Koperasi Pegawai Republik Indonesia (PKP-RI) Kota Serang, melarikan diri.

Para imigran yang berniat menyelundup ke Australia ini kabur secara bertahap sejak Jum’at (12/10). Hingga, Senin (15/10). Dari 66 orang imigran di tempat penampungan, kabur 58 orang dan kini  tersisa 8 orang.

Diperoleh keterangan, pelarian para imigran dimulai sejak pemindahan dari Pelabuhan Peti Kemas Indah Kiat Merak ke PKP-RI, Jumat (12/10) lalu.

Sebanyak 30 imigran kabur dengan  cara memanjat pagar tembok. Keesokan harinya (14/10), belasan imigran juga kabur dengan cara menjebol pagar tembok di belakang asrama.

“Dari 66 imigran yang ditampung di gedung PKP-RI, 58 diantaranya melarikan diri. Sisanya yang masih ada sebanyak 8 orang, dua orang asal Afganistan, enam lainnya warga Iran.

Rata-rata mereka kabur pada dini hari menjelang subuh,” ujar staf bagian Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian (Wasdakim) Kantor Imigrasi Serang, Tri Hermawan di PKP-RI, Senin (15/10).

Tri mengungkapkan, pihak keamanan berusaha melakukan pencarian di sekitar lokasi, namun tak membuahkan hasil. “Sebenarnya petugas pernah berhasil menangkap kembali dua orang imigran yang kabur. Tapi, pada keesokan harinya mereka kabur lagi. Kami memang kesulitan, pintu kamar mereka memang tidak dikunci, karena kalau dikunci mereka sering gedor-gedor kaca, khawatir pecah jadi akhirnya tidak dikunci,” kata Tri.

Kapolres Serang, AKBP Ady Soeseno membenarkan banyaknya imigran yang melarikan diri dari penampungan. Menurut Kapolres, persoalan pengawasan kepada para imigran memang sulit karena mereka bukanlah tahanan sehingga tidak dapat diperlakukan sebagai tahanan.

“Saat ini kami menginstruksikan kepada polsek-polsek untuk melakukan pencarian. Kaburnya para imigran tidak  sepenuhnya polisi yang dipersalahkan. Setiap harinya, kami mengerahkan 25 personel untuk melakukan pengamanan di areal penampungan,” ujar Kapolres.

Diberitakan, sebanyak 66 Imigran gelap asal Afganistan, Iran dan Pakistan diamankan petugas Dit Polair Polda Banten di Perairan Labuan, Kabupaten Pandeglang, Jumat (12/10) lalu. (pk/sak)

Berita Terbaru