oleh

1000 Rumah & Ratusan Hektar Sawah di Pandeglang Terendam Banjir

Kabar6-Hujan deras dan naiknya permukaan air laut (Rob) mengakibatkan hampir seribu rumah warga di empat kecamatan di Kabupaten Pandeglang, Banten, terendam banjir. Luapan air terjadi sejak Jumat (28/12/2012) hingga Sabtu (29/12/2012) malam.

Banjir tidak hanya merendam pemukiman penduduk, melainkan juga ribuan hektar sawah milik warga. Selain itu, aktivitas warga terpaksa berenti total karena terputusnya akses ruas jalan yang menghubungkan kampung satu dengan lainnya.

Data yang di himpun kabar6.com dari Taruna Siaga Bencana (Tagana) Banten menyebutkan, empat kecamatan yang terendam banjir di Kabupaten Pandeglang, diantaranya adalah Kecamatan Sukaresmi, Kecamatan Patia, Kecamatan Pagelaran dan Kecacatan Munjul.

Ketua Tagana Banten, Andika Hazrumy menyebutkan, di Kecamatan Sukaresmi misalnya, air mulai naik jam 7 pagi, dengan ketinggian  mencapai 70 centimeter hingga 150 centimeter. Sedikitnya 900 Kepala Keluarga (KK) diwilayah itu menjadi korban banjir. Sedangkan area pertanian yang terendam banjir mencapai 620 hektare.

Menurut Andika, banjir tidak hanya merendam rumah warga dan peswahan, melainkan juga memutus akses jalan di Kecamatan Sukaresmi. Sementara di Kecamatan Pegelaran, jalan Desa Surianeun – Pagelaran terputus hingga sepanjang 200 meter serta Jalan Patia-Pagelaran terputus hingga 100 meter.

“Hujan deras terjadi sejak hari Jum’at (28/12) dari jam 10.00 sampai dengan Sabtu  (29/12) malam tidak berhenti menjadi penyebab banjir. Ketinggian air semakin diperparah dengan meluapnya Sungai Cimoyan serta naiknya permukaan air laut (ROB). Alhasil air menjadi susah surut,” ujar Andika.

Lebih jauh Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Banten ini mengatakan, terjangan banjir di Desa Idaman, Kecamatan Patia, juga mengakibatkan terjadinya longsor pada tepi Sungai Cimoyan sepanjang 15 meter.

“Di kecamatan ini terdapat 250 KK mengungsi karena rumah mereka terendam banjir, dan 63 hektar sawah tenggelam di rendam banjir, serta 45 hektar perkebunan turut terendam,” katanya.

Untuk membantu persoalan banjir tersebut, Andika menambahkan bahwa pihaknya dari Tagana dan BPBD Banten sudah membuka Dapur Umum di Pagelaran dan sudah mengerahkan
80 taruna Tagana di Pandeglang.(rani)

 

Berita Terbaru